Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kata Bank Dunia, Ini Cara RI untuk Tekan Defisit Transaksi Berjalan

Kompas.com - 04/10/2018, 15:35 WIB
Ambaranie Nadia Kemala Movanita ,
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Ekonom Bank Dunia untuk Indonesia Frederico Gil Sander mengatakan, ada beberapa hal yang bisa dilakukan Indonesia untuk mengendalikan defisit transaksi berjalan atau current account deficit (CAD).

Diketahui, CAD Indonesia pada kuartal II 2018 mencapai 3 persen dari produk domestik bruto (PDB). Salah satu penyebabnya akibat tajamnya angka impor dibandingkan ekspor.

Menurut Sander, salah satu cara mengendalikan defisit tersebut dengan meningkatkan ekspor. Hal yang menjadi pekerjaan rumah pemerintah adalah bagaimana sektor ekspor ini lebih diminati.

"Kami sangat mendukung adanya peningkatan ekspor dan bagaimana agar bisa menarik lebih banyak eksportir," ujar Sander di kantor World Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (4/10/2018).

Sander mengatakan, ada beberapa potensi yang bisa dimanfaatkan Indonesia. Secara global, pertumbuhan kelas menengah sangat besar, terutama di Asia. Indonesia menyumbang 15 persen dari golongan menengah se-Asia.

Sisanya berasal dari China, Vietnam, dan India. Indonesia bisa memanfaatkan perilaku kelas menengah untuk memberi barang-barang di Indonesia seperti sepatu, mobil, hingga furniture.

Hal lain yang tak kalah penting adalah sektor pariwisata.

"Banyak yang datang ke Indonesia sebagai turis dan pertumbuhan turis China termasuk salah satu yang terbesar," kata Sander.

"Jadi banyak peluang sebenarnya bagi Indonesia jika mengembangkan ekspor," lanjut dia.

Sander mengatakan, CAD di Indonesia termasuk terendah dibandingkan negara lain di Asia. Di India, misalnya, defisitnya mencapai 6,5 persen. Lagipula, defisit pada transaksi berjalan bukan didominasi barang konsumsi, melainkan bahan baku.

Termasuk untuk membangun infrastruktur yang memang sedang digenjot pemerintah saat ini.

"Kriteria CAD Indonesia cukup suistainable. Banyak investor masuk ke infrastruktur publik," kata Sander.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com