Tambah Modal Bank Muamalat, Investor Diminta Siapkan Dana Rp 4 Triliun

Kompas.com - 04/10/2018, 19:32 WIB
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso di sela-sela acara Hari Ulang Tahun OJK, di halaman Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta Kamis (23/11/2017). KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTOKetua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso di sela-sela acara Hari Ulang Tahun OJK, di halaman Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta Kamis (23/11/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso mengimbau kepada konsorsium investor penyelamat Bank Muamalat menunjukkan escrow account dengan nilai Rp 4 triliun.

Adapun escrow account merupakan sebuah rekening penampungan dana tertentu yang penarikannya hanya bisa menggunakan syarat khusus. Escrow account yang dimaksud Wimboh berisi modal guna menyelamatkan Bank Muamalat.

"Jadi anggota (konsorsium) harus menunjukkan punya uang yang ditunjukkan dalam escrow account. Berapa escrow account yang diperlukan? Sekitar Rp 4 triliun harus ditunjukkan di escrow account," kata Wimboh di Gedung Soemitro OJK, Jakarta, Kamis (4/10/2018).

Wimboh menambahkan, Bank Muamalat membutuhkan dana untuk suntikan modal senilai Rp 4 triliun hingga Rp 8 triliun. Namun demikian, Wimboh meminta kepada Konsorsium untuk menyediakan dana untuk suntikan modal minimal Rp 4 triliun.

Tidak hanya itu, Wimboh juga mengimbau konsorsium untuk segera mengirimkan surat resmi terkait Bank Muamalat.

"Bahwa ini sudah punya calon investor, investor sudah punya uang, ditunjukkan dalam escrow account barulah kita mulai. Surat formal ke otoritas harus ada baru kita bicara serius," jelas Wimboh.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain, surat resmi yang dimaksud Wimboh merupakan surat dari pemegang saham pengendali (PSP) atau yang ditunjuk dan diberi hak oleh PSP untuk mewakilinya.

"Surat ini berisi bahwa ini sudah punya calon investor, investor sudah punya uang dan ditunjukkan dalam escrow account," sambung dia.

Escrow account dan surat resmi itu dianggap Wimboh sebagai sebuah syarat untuk menunjukkan keseriusan konsorsium Ilham Habibie untuk menyelematkan Bank Muamalat.

Sebelumnya, Komisaris Utama Bank Muamalat Ilham Habibie yang menjadi lead konsorsium investor berkomitmen untuk melakukan upaya penguatan pada Bank Muamalat.

Ilham sendiri ditunjuk untuk memimpin konsorsium investor yang terdiri dari dirinya, Lynx Asia, SSG Capital, dan keluarga Panigoro.

Bank Muamalat kini membutuhkan suntikan modal guna bisa melakukan ekspansi bisnisnya. Pasalnya, bank tersebut sudah sejak 2015 mengalami masalah permodalan dan puncaknya pada 2017, capital adequacy ratio (CAD) atau rasio kecukupan modalnya turun menjadi 11,58 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.