Ada Makassar New Port, Ekspor Impor Tak Perlu Lagi Via Surabaya-Jakarta Lagi

Kompas.com - 05/10/2018, 18:33 WIB
Proyek pembangunan New Makassar Port. Kompas.com/Mutia FauziaProyek pembangunan New Makassar Port.

MAKASSAR, KOMPAS.com - Keberadaan Makassar New Port digadang-gadang dapat menjadi jalur utama kegiatan ekspor di kawasan Indonesia Timur.

Direktur Utama PT Pelindo IV (Persero) Farid Padang mengatakan, pelabuhan tersebut nantinya akan digabungkan dengan kereta dan jalan tol Trans Sulawesi.

Selama ini seluruh proses pengiriman luar negeri dari wilayah Indonesia Timur harus terlebih dahulu melewati Pelabuhan Tanjung Perak di Jawa Timur atau Pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta. Sehingga, tidak hanya rugi secara waktu, eksportir juga harus membayar biaya logistik yang lebih besar.

"Untuk rute yang tadinya dia lewat Surabaya dan Jakarta dari Indonesia Timur itu kita putar langsung lewat Makassar semua. Jadi ini pelabuhan besar dan pelabuhan modern yang akan disambung dengan kereta dan disambung dengan tol," ujar Farid Padang di kawasan Proyek New Makassar Port, Jumat (11/10/2018).

Dia menjelaskan, keberadaan akses jalan tol dari dan menuju Makassar New Port merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan konektivitas di kawasan Indonesia Timur. Adapun untuk panjang jalan tol nantinya akan mencapai 1,2 kilometer (km). Dia menjelaskan, waktu penyelesaian dari proyek ini akan memakan 6 bulan.

Baca juga: Pengerjaan Mega Proyek Makassar New Port Capai 98 Persen

Badan Pengatur Jalan Tol (BPTJ) pun menurut dia telah menunjuk PT Nusantara Infrastructure untuk membangun tol tersebut.

"Nusantara ditunjuk karena pengerjaannya urgent. Tapi setahu saya karena itu bukan domain saya, tapi waktu koordinasi mereka akan selesaikan 6 bulan," jelas dia.

Adapun pengerjaan Kereta Trans Sulawesi nantinya akan dikerjakan oleh Kementerian Perhubungan.

Dia menyetbutakan, keberadaan New Makassar Airport sanga membantu meningkatkan pertumbuhan ekonomi di wilayah setempat. Sebab, dari pelabuhan dengan panjang 11 meter yang sudah ada, kapasitas pelabuhan tersebut mencapai 700.000 TEUs atau sekitar 3000 kontainer.

Padahal di tahun 2012, jumlah kontainer yang akan diekspor dari pelabuhan lama hanya mencapai 40 kontainer.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X