Ini Jurus Garuda Indonesia Hadapi Pelemahan Rupiah

Kompas.com - 05/10/2018, 22:12 WIB
Airbus A300 milik Garuda Indonesia tahun 1985 WikipediaAirbus A300 milik Garuda Indonesia tahun 1985

JAKARTA, KOMPAS.com - Maskapai Garuda Indonesia menyiapkan dua langkah sebagai antisipasi pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS.

Langkah tersebut yaitu menggenjot pendapatan dalam dollar AS dan memangkas biaya operasional.

Komisaris Utama Garuda Indonesia Agus Santoso mengatakan, menggenjot pendapatan dilakukan dengan cara mendorong anak perusahaanya, yaitu GMF AeroAsia yang memiliki pasar asing lebih banyak dan salah satu perusahaan perawatan terbesar di kawasan Asia Pasifik.

"GMF lebih menghasilkan banyak dolar dan penetrasi di pasar regional Asia Pasifik sangat tinggi," katanya di Jakarta, Jumat 5/10/2018).

Baca juga: Garuda Indonesia Gugat Rolls Royce

Agus menyebut, pihaknya mulai mengolaborasikan GMF dengan Merpati Maintenance Facility (MMF).

"Kalau GMF saja yang kami dorong untuk memasarkan secara potensial ke luar negeri tidak kuat sehingga dibutuhkan ekspansi berupa kerja sama operasi dengan MMF di Surabaya," katanya.

Sementara itu, untuk pemangkasan biaya operasional, menurut dia, diperlukan strategi untuk penghematan bahan bakar dengan menyesuaikan tipe pesawat dengan kondisi bandara serta rute di Indonesia.

Agus menilai, tipe pesawat CRJ-1000 Bombardier tidak cocok untuk dioperasikan di wilayah Indonesia karena membutuhkan bahan bakar yang banyak, sementara penumpang yang diangkut lebih sedikit dibandingkan dengan pesawat ATR.

"Kami akan mengevaluasi penerbangan yang disesuaikan dengan tipe pesawatnya, ada Boeing 737, Airbus 320, Airbus 330, ATR, ATR bahan bakar yang keluar lebih sedikit dibanding CRJ. CRJ itu kurang efisien untuk Indonesia," katanya.

Selain itu, lanjut dia, rute-rute juga akan dievaluasi mana yang menguntungkan dan mana yang justru membuat biaya operasional membengkak.




Sumber Antara
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X