Luhut Jawab Kritik Politisi soal Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia

Kompas.com - 08/10/2018, 18:28 WIB

BADUNG, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman yang sekaligus Ketua Panitia Nasional Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia, Luhut Binsar Panjaitan, membantah semua tudingan negatif yang disampaikan para politisi mengenai acara tersebut.

Bantahan yang pertama disampaikan adalah mengenai Pertemuan Tahunan yang didesain sebagai acara yang mewah.

"Kalau orang bilang (acara) IMF itu mewah, itu salah. Ya kita begini saja, ada yang bilang sewa mobil mewah, padahal itu Mercedez 2013. Tadinya mau sewa (Toyota) Camry. Jadi, jangan buat kami susah, down grade negeri sendiri, saya kritik itu," kata Luhut saat konferensi pers di Hotel Westin, Nusa Dua, Bali, Senin (8/10/2018).

Luhut juga menjelaskan tentang anggaran Indonesia sebagai tuan rumah untuk menyelenggarakan acara ini. Anggaran yang terpakai sejauh ini adalah Rp 566,9 miliar dan itu dinilai sangat hemat, terlebih dengan manfaat yang akan diterima Indonesia, baik langsung maupun tidak langsung.

Dia juga menegaskan bahwa akomodasi para partisipan dibiayai sendiri oleh mereka, bukan oleh pemerintah selaku penyelenggara. Dari data terakhir Panitia Nasional, tercatat ada 34.223 peserta di mana 14.003 di antaranya adalah Warga Negara Asing (WNA).

"Tamu asing itu tidak kami hitung dengan keluarganya. Tapi, di hotel banyak yang datang dengan istri dan anak. Itu mereka bayar sendiri, kami tidak bayari," tutur Luhut.

Aspek lain yang penting dari acara ini disebut Luhut justru bukan dari IMF dan Bank Dunia yang mengadakan acara besarnya. Hal yang penting itu adalah kesepakatan yang terjalin antara berbagai pihak, termasuk dengan sektor swasta yang turut mengadakan sendiri pertemuan di luar agenda resmi Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia.

"Saya bilang, Anda datang saja ke saya, saya berikan angkanya. Tidak mungkin kami main-main, memangnya kami sudah gila? Kami masih waras, mungkin yang ngomong yang tidak waras. Jadi, jangan bohong, nanti (kalau bohong) operasi (plastik) lagi," ujar Luhut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.