RI Ingin Negara Berkembang Beri Pengaruh ke Pertumbuhan Ekonomi Global

Kompas.com - 09/10/2018, 05:30 WIB
Media briefing Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia 2018 di Hotel Westin Nusa Dua, Bali, Senin (8/10/2018). KOMPAS.com/SAKINA RAKHMA DIAH SETIAWANMedia briefing Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia 2018 di Hotel Westin Nusa Dua, Bali, Senin (8/10/2018).

NUSA DUA, KOMPAS.com - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menyatakan, Indonesia ingin mendorong terwujudnya pengaruh negara-negara berkembang secara signifikan dalam pembentukan pertumbuhan ekonomi global. Dengan demikian, dinamika perekonomian global tidak hanya dipengaruhi negara-negara maju, termasuk AS.

Perry mengungkapkan, isu tersebut akan disuarakan Indonesia dalam Pertemuan Tahunan Dana Moneter Internasional (IMF)-Bank Dunia 2018 atau IMF-World Bank Annual Meeting 2018 di Bali. Sebanyak 189 negara yang diwakili menteri keuangan dan gubernur bank sentral hadir dalam pertemuan tersebut.

"Bagaimana agar terjadi penguatan koordinasi dan harmonisasi kebijakan antarnegara untuk bersama-sama memulihkan ekonomi global dan mengatasi ketidakpastian global. Di antaranya agar pertumbuhan ekonomi di dunia tidak hanya didukung AS, tapi negara lain khususnya emerging markets (negara-negara berkembang)," kata Perry dalam media briefing Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia 2018 di Nusa Dua, Bali, Senin (8/10/2018).

Pertemuan tersebut digelar di tengah meningkatnya ketidakpastian ekonomi global. Ketidakpastian tersebut, di antaranya dipengaruhi dinamika kebijakan moneter negara-negara maju di dunia yang mempengaruhi arus modal asing di negara berkembang dan juga perang dagang global antara AS dan China.

Perry menyebutkan dalam Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia 2018, Indonesia juga akan mendorong percepatan pemulihan ekonomi global yang lebih seimbang antarnegara.

"Harmonisasi kebijakan juga terkait normalisasi kebijakan moneter, kenaikan suku bunga, ketegangan perdagangan di berbagai negara, agar pemulihan ekonomi global lebih seimbang," ujar Perry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.