Memahami Rupiah Lewat Pendekatan Aeronautical Habibie

Kompas.com - 09/10/2018, 13:04 WIB
Mantan Presiden BJ Habibie meninggalkan lokasi usai sidang tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia Tahun 2018 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (16/8/2017). Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato, yakni pidato kenegaraan dalam rangka Hari Ulang Tahun RI ke 73.

KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELMantan Presiden BJ Habibie meninggalkan lokasi usai sidang tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia Tahun 2018 di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (16/8/2017). Presiden Joko Widodo menyampaikan pidato, yakni pidato kenegaraan dalam rangka Hari Ulang Tahun RI ke 73.

KOMPAS.com - Kondisi rupiah masih terus tertekan hingga melemah menembus posisi Rp 15.200 per dollar AS. Padahal Bank Indonesia telah menggelontorkan begitu banyak cadangan devisa untuk mengangkat mata uang Garuda tersebut.

Tengok aja cadangan devisa pada Januari 2018 masih sebesar 132 miliar dollar AS. Per September 2017, angkanya menyusut tajam menjadi 115 miliar dollar AS.

Apakah gelontoran uang itu membuat rupiah menguat? Faktanya rupiah masih melemah. Membaiknya kondisi ekonomi AS membuat dollar AS kian perkasa, tak hanya terhadap rupiah, namun juga berbagai mata uang negara lain.

Di tengah kondisi itu, beberapa pihak mulai cemas. Pengusaha yang masih bergantung kepada barang impor sudah pasti terpukul oleh pelemahan rupiah.

Baca juga: Rini: Pelemahan Rupiah Bisa Menarik Investor Asing

Beberapa ekonom meyakini tekanan kepada rupiah belum akan usai, paling tidak hingga akhir pekan ini, mata uang Garuda diperkirakan akan tetap berada di atas Rp 15.000 per dollar AS.

Adapun sebagain pihak mulai khawatir rupiah terus terjerembab seperti yang terjadi pada krisis 1998 silam. Saat itu nilai tukar rupiah tembus ke posisi Rp 17.000 per dollar AS.

Namun dengan berbagai langkah tepat dan terukur, rupiah bisa merangkak naik hingga Rp 6.500 per dollar AS pada masa Presiden BJ Habibie.

Keberhasilan "pemerintahan transisi" BJ Habibie membuat rupiah perkasa pun diapresiasi banyak pihak, tak terkecuali para ekonom yang kerap mengkritiknya.

Pendekatan Aeronautical

Habibie bukanlah seorang ahli ekonomi. Ia seorang engineer pesawat terbang. Hal itulah yang membuat banyak ekonom tak yakin Habibie mampu mengangkat ekonomi Indonesia paska-krisis 1998.

Namun hasil berkata lain, pemerintahan Habibie justru mampu menjawab pesimisme itu. Pendekatan Habibie dalam melihat kondisi ekonomi, termasuk nilai tukar rupiah menjadi pembeda.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X