Fakta Seputar Kedatangan Jack Ma di Pertemuan IMF-Bank Dunia

Kompas.com - 10/10/2018, 17:51 WIB
CEO Alibaba Group Jack Ma (tengah) menyemarakkan Upacara Penutupan Asian Games ke-18 Tahun 2018 di Stadion Utama GBK, Senayan, Jakarta, Minggu (2/9/2018).  ANTARA FOTO/INASGOC/WahyudinCEO Alibaba Group Jack Ma (tengah) menyemarakkan Upacara Penutupan Asian Games ke-18 Tahun 2018 di Stadion Utama GBK, Senayan, Jakarta, Minggu (2/9/2018).

NUSA DUA, KOMPAS.com - Sudah sejak lama Panitia Nasional Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia di Bali menyebut pendiri Alibaba Group, Jack Ma, akan hadir di acara tersebut.

Ketua Harian Pelaksana Panitia Nasional, Susiwijono, mengungkapkan beberapa hal yang berkaitan dengan kedatangan Jack Ma di Nusa Dua, Bali, tempat acara berlangsung.

"Jack Ma dipastikan akan hadir. Tapi, mereka minta agar kedatangannya tidak diberitahu atau disebarluaskan informasinya. Itu permintaan dari mereka, jadi harus kami hormati," kata Susiwijono kepada Kompas.com, Rabu (10/10/2018).

Pihak Panitia Nasional sendiri disebut Susiwijono tidak tahu persis hari apa Jack Ma akan mendarat di Bali. Meski begitu, Susiwijono mengungkapkan Jack Ma tidak akan datang seorang diri, melainkan turut mengajak rombongan dari Alibaba Group dan unit-unit bisnis lainnya juga.

Nantinya, Jack Ma disebut akan menghadiri beberapa acara dalam rangkaian Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia, khususnya yang berkaitan dengan ekonomi digital. Jika mengacu pada agenda resmi Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia, tertera salah satu agenda besar bertajuk Bali Fintech Agenda yang turut dihadiri oleh Presiden Joko Widodo.

"Jack Ma bakal datang ke agenda-agenda dengan tema ekonomi digital. Kami juga belum dapat informasi pastinya, tapi kemungkinan besar bakal begitu," tutur Susiwijono.

Mengenai teknis kedatangan Jack Ma ke Bali yang disebut-sebut menggunakan jet pribadi, juga belum ada informasi yang pasti. Namun, jika memang benar memakai jet pribadi, maka itu dinilai sebagai hal yang biasa mengingat Jack Ma sebagai pengusaha ternama dengan total kekayaan yang besar.

"Kalau pakai jet pribadi, untuk seorang Jack Ma, itu hal yang biasa. Tamu VIP yang lain juga banyak yang pakai jet pribadi," ujar Susiwijono.

Berdasarkan pemberitaan dari Tribun Bali, disebut Jack Ma bakal datang ke Bali menggunakan jet pribadi tipe GLF-6. Namun, terlepas dari berbagai hal mengenai kedatangan, Susiwijono memastikan pemerintah akan memanfaatkan momen pertemuan dengan Jack Ma untuk membicarakan berbagai hal, terutama pengembangan ekonomi digital mendatang di Indonesia.

Sebelumnya, Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara, menyebutkan bahwa pihaknya dijadwalkan akan bertemu dengan Ma pada Sabtu (13/10/2018) mendatang. Kerja sama yang akan dijalin nantinya bertujuan untuk menggenjot ekspor Indonesia ke China.

Mengenai produk apa yang akan dipromosikan dalam Single Day, Rudiantara mengatakan bahwa hal tersebut ditentukan oleh Kementerian Perdagangan dan Badan Ekonomi Kreatif.

"Jack Ma kan punya paltform di sana. Bagaimana kita manfaatkan, dan di sana ada 700 juta orang yang terhubung dengan jaringan. Yang kalau Jack Ma bicara beli barang Indonesia, maka mereka deeply  considered," jelas Rudiantara.

Selain membicarakan kerja sama tentang peningkatan ekspor Indonesia ke China, Ma juga akan diajak berdialog tentang adanya transfer ilmu kepada Sumber Daya Manusia (SDM) bidang ekonomi digital di Indonesia. Rudiantara menyebutkan, pemerintah sendiri menargetkan untuk mencetak 20.000 talenta digital di Indonesia pada 2019 mendatang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X