Ini Alasan Penundaan Kenaikan Harga Premium - Kompas.com

Ini Alasan Penundaan Kenaikan Harga Premium

Kompas.com - 10/10/2018, 18:25 WIB
Ilustrasi SPBU Pertamina. 
KOMPAS/HERU SRI KUMORO Ilustrasi SPBU Pertamina.

NUSA DUA, KOMPAS.com - Staf Ahli Menteri BUMN Wianda Pusponegoro mengatakan kenaikan bahan bakar minyak (BBM) jenis premium yang baru saja diumumkan, diputuskan untuk ditunda.

Sebelumnya, Menteri ESDM Ignasius Jonan menyebut harga BBM premium akan naik pukul 18.00 WIB hari ini jadi Rp 7.000 untuk Jawa, Madura, Bali (Jamali) dan Rp 6.900 di luar Jamali.

"Sesuai arahan Presiden Jokowi, diputuskan (kenaikan harga BBM) ditunda karena Pertamina belum siap sehingga butuh perencanaan dan persiapan lebih lanjut," kata Wianda saat dihubungi Kompas.com, Rabu (10/10/2018).

Wianda mengungkapkan, penundaan kenaikan harga BBM premium menunggu kesiapan Pertamina dan mempertimbangkan hal-hal lain. Dia juga belum memastikan kapan kenaikan premium akan diberlakukan.

Baca juga: Dapat Arahan dari Jokowi, Harga Premium Batal Naik Hari Ini

Sebelumnya, Jonan menjelaskan kenaikan harga premium dikarenakan harga salah satu acuan minyak dunia, yaitu Brent, sudah lebih di atas 80 dollar AS per barrel. Selain itu, harga minyak mentah Indonesia atau Indonesia Crude Price (ICP) juga mengalami kenaikan yang membuat pemerintah memutuskan perlunya penyesuaian harga.

Meski harga premium naik, Jonan menilai besaran kenaikan harga tersebut sudah memperhitungkan berbagai kondisi di dalam negeri. Jonan juga menyebut kenaikan harga premium yang dilakukan pemerintah sekitar 7 persen, sementara harga minyak dunia sudah naik 25 persen dari data terakhir.

Jonan juga mengungkapkan, untuk BBM subsidi seperti biosolar PSO tidak naik atau tetap Rp 5.150 per liter. Pertimbangannya karena banyak aktivitas ekonomi seperti logistik hingga transportasi yang bergantung pada biosolar PSO ini, sehingga harapannya kenaikan premium tidak merembet pada kenaikan harga-harga lainnya.



Close Ads X