Membangunkan "Raksasa Tidur" di Hari Pangan Sedunia - Kompas.com

Membangunkan "Raksasa Tidur" di Hari Pangan Sedunia

Kompas.com - 12/10/2018, 16:08 WIB
 Gubernur Kalimantan Selatan H. Sahbirin Noor pada jumpa pers persiapan HPS 2018 di Mahligai Pancasila, Banjarmasin, Kalsel, Kamis (11/10/2018) kemarin.Dok Kementerian Pertanian Gubernur Kalimantan Selatan H. Sahbirin Noor pada jumpa pers persiapan HPS 2018 di Mahligai Pancasila, Banjarmasin, Kalsel, Kamis (11/10/2018) kemarin.

BANJARMASIN, KOMPAS.com - Puncak Peringatan Hari Pangan Sedunia (HPS) ke-38 akan digelar di Kalimantan Selatan, 18-21 Oktober 2018, mendatang. Terpilihnya Kalsel tak lepas dari luasan potensi lahan rawanya yang cocok dikembangkan untuk lahan pertanian produktif.

Pengembangan lahan rawa yang tengah menjadi tema sentral HPS tahun ini didedikasikan pemerintah sebagai upaya nyata mewujudkan ketahanan pangan berkelanjutan di masa akan datang. Hal itu sesuai dengan tema World Food Day tahun ini, yakni "Our Actions are Our Future, A Zero Hunger World by 2030 is Possible".

Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman di setiap kesempatan menyebutkan lahan rawa di Indonesia merupakan "raksasa tidur" yang akan menjamin ketersediaan pangan di masa depan. Lahan rawa berpotensi mengantar Indonesia menjadi lumbung pangan dunia 2045.

Optimisme Amran tersebut didasari dengan luas lahan rawa di Indonesia yang mencapai 33,4 juta hektar. Dari jumlah itu 20,14 juta hektar di antaranya merupakan lahan rawa pasang surut (LRPS) serta 13,26 juta hektar lahan rawa lebak (LRL), dan tercatat 9,53 juta hektar di antaranya berpotensi sebagai lahan pertanian produktif.

Pemanfaatan lahan rawa kemudian diimplementasikan pada Pelaksanaan HPS tahun ini yang diadakan di atas lahan rawa seluas 4.000 hektare dan tengah digarap menjadi lahan sawah. Bahkan, ada ratusan hektar lahan di Desa Jejangkit Muara, Kabupaten Barito Kuala yang sudah siap panen pada pelaksanaan HPS nanti.

Gubernur Kalimantan Selatan H. Sahbirin Noor menyambut positif program yang diinisiasi Kementerian Pertanian dalam hal optimalisasi lahan rawa sebagai salah satu solusi mewujudkan ketahanan pangan, di makin menyempitnya lahan pertanian dan terus meningkatnya peningkatan jumlah penduduk.

"Ini menjawab tantangan ke depan di mana ketahanan pangan harus bisa menjawab pesatnya laju pertumbuhan penduduk, dan menyusutnya luas dan produktivitas lahan pertanian," terang Sahbirin dalam jumpa pers persiapan HPS 2018 di Mahligai Pancasila, Banjarmasin, Kalsel, Kamis (11/10/2018) kemarin.

Gubernur yang sering disapa Paman Birin tersebut juga mengatakan selain bertujuan menekan potensi kebakaran yang menimbulkan masalah asap, pemanfaatan lahan rawa juga bertujuan untuk meningkatkan produktifitas dan kesejahteraan petani hingga mengembalikan kejayaan Kalsel sebagai lumbung padi nasional.

"Biasanya satu tahun hanya satu kali tanam, begitu datang kemarau, mudah terjadi kebakaran, asap di mana mana sampai mengganggu penerbangan. Di HPS kali ini kita bangunkan raksasa tidur, hingga bisa dua sampai tiga kali tanam," kata.

Dia berharap luas lahan rawa yang dimanfaatkan sebagai lahan pertanian dapat terus bertambah. Ia bahkan dengan tegas menjawab sanggup mengubah lahan rawa di Kalsel untuk lahan pertanian produktif hingga 10.000 hektar. 

"Yang penting ada niat. Kita coba untuk terus meningkatkan kemauan masyarakat, di situ ada kemauan pasti akan datang kemampuan," ucapnya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorLatief
Close Ads X