Ancol Jadi Percontohan Pembangunan Tempat Rehat Pengemudi Bus Pariwisata

Kompas.com - 15/10/2018, 19:50 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Lokasi wisata Ancol di Jakarta Utara dipilih Kementerian Perhubungan (Kemenhub) untuk menjadi pilot project pembangunan tempat istirahat bagi pengemudi bus pariwisata.

Direktur Jenderal (Dirjen) Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi mengatakan bahwa tempat istirahat bagi pengemudi bus pariwisata adalah sebuah hal penting untuk membangun iklim pariwisata yang berkeselamatan.

"Dengan begitu maka para pengemudi ini tidak lagi istirahat di bagasi. Saya berterima kasih ke Ancol karena pertama kali membangun tempat istirahat yang cukup representatif dekat dengan musholla, kemudian ada lokernya juga," jelas Budi di Ancol, Senin (15/10/2018).

Pantauan Kompas.com, tempat istirahat bagi pengemudi bus pariwisata di Ancol memiliki luas tak kurang dari 100 meter persegi. Di dalamnya terdapat puluhan matras yang ditempatkan agar pengemudi bus bisa tidur.

Fasilitas lainnya adalah colokan listrik dan juga kipas angin yang terpasang di bagian atap. Lokasinya pun tepat berada di area parkir bus yang berkunjung ke Ancol.

Manajer Pemeliharaan Taman Impian Jaya Ancol Eri Susono menyampaikan, pembangunan tempat istirahat bagi pengemudi bus pariwisata itu didasari atas peristiwa kecelakaan bus di Tanjakan Emen, Subang, beberapa waktu silam.

Penyebab kecelakaan itu salah satunya karena pengemudi yang mengalami kelelahan. Berkaca dari hal tersebut, Eri yang kemudian bertemu dengan pihak Kemenhub dan mendapat sosialisasi terkait pendirian tempat istirahat pengemudi bus pariwisata.

"Ini langsung kami buat dan kata Pak Dirjen, Ancol jadi pilot project dan alhamdulillah sebelum lebaran kami sudah jadi, sudah selesai dan sudah dipakai oleh mudik bersama BUMN. Untuk sementara di sini ada 26 kasur (matras) dan nanti rencananya akan ada tiga tempat lainnya di kantong parkir bus Ancol," ujar Eri.

Salah seorang pengemudi bus dari PO Harapan Putra bernama Asep pun merasa terbantu dengan adanya tempat istirahat tersebut. Pasalnya, dia dan rekan-rekan pengemudi bus lainnya bisa membaringkan badan dengan baik selepas duduk mengendarai bus selama berjam-jam.

"Enak ada tempat istirahat kayak begini. Nyaman, bisa istirahat dan nanti pas jalan bisa lebih fit lagi. Fasilitasnya juga sudah enak ada kipas angin, colokan. Kalau bisa minimal ada kopi atau tehnya," terang Asep.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sri Mulyani Dorong Pemda Belanjakan Dana Mengendap di Bank

Sri Mulyani Dorong Pemda Belanjakan Dana Mengendap di Bank

Whats New
Bentang Bontang, Kolaborasi PKT - Seniman Munculkan Wajah Industri Humanis

Bentang Bontang, Kolaborasi PKT - Seniman Munculkan Wajah Industri Humanis

Rilis
Turun 73 Poin, IHSG Ditutup Merah 5 Kali Berturut-turut

Turun 73 Poin, IHSG Ditutup Merah 5 Kali Berturut-turut

Whats New
Sri Mulyani: DKI Jakarta Dapat Hibah Jalan Nasional Rp 217 Triliun dari Kementerian PUPR

Sri Mulyani: DKI Jakarta Dapat Hibah Jalan Nasional Rp 217 Triliun dari Kementerian PUPR

Whats New
Izin Usaha Dicabut, Wanaartha Life Mengaku Bakal Utamakan Pemegang Polis

Izin Usaha Dicabut, Wanaartha Life Mengaku Bakal Utamakan Pemegang Polis

Whats New
Catatan Boeing dan INACA soal Geliat Industri Penerbangan Indonesia

Catatan Boeing dan INACA soal Geliat Industri Penerbangan Indonesia

Whats New
Hati-hati Simpan Uang di Bank Singapura dan Thailand, Tak Semua Dijamin

Hati-hati Simpan Uang di Bank Singapura dan Thailand, Tak Semua Dijamin

Whats New
Izin Usaha Dicabut, Manajemen Wanaartha Life Kebut Penyusunan Neraca Keuangan

Izin Usaha Dicabut, Manajemen Wanaartha Life Kebut Penyusunan Neraca Keuangan

Whats New
Mau Sukses Berbisnis? Bangun Tim yang Solid

Mau Sukses Berbisnis? Bangun Tim yang Solid

Smartpreneur
Ini 4 Kiat Sukses Bisnis Kuliner ala Merchant ShopeeFood MakCiak

Ini 4 Kiat Sukses Bisnis Kuliner ala Merchant ShopeeFood MakCiak

Smartpreneur
Waspadai Gagal Bayar, OJK Pantau 22 Perusahaan Pinjol dengan TWP90 di Atas 5 Persen

Waspadai Gagal Bayar, OJK Pantau 22 Perusahaan Pinjol dengan TWP90 di Atas 5 Persen

Whats New
Punya Tanggungan Rp 15,84 Triliun, Aset Wanaartha Life Tak Sampai Rp 270 Miliar

Punya Tanggungan Rp 15,84 Triliun, Aset Wanaartha Life Tak Sampai Rp 270 Miliar

Whats New
Bahlil Minta Investor Asing Berdayakan Masyarakat di Daerah

Bahlil Minta Investor Asing Berdayakan Masyarakat di Daerah

Whats New
Dongkrak Produktivitas Gula Nasional, Petrokimia Gresik Gandeng SGN

Dongkrak Produktivitas Gula Nasional, Petrokimia Gresik Gandeng SGN

Rilis
Sri Mulyani: Basuki Hadimuljono Bapak Pembangunan Indonesia Sesungguhnya

Sri Mulyani: Basuki Hadimuljono Bapak Pembangunan Indonesia Sesungguhnya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.