Dari Dipuja hingga Tak Berharga, Sears Bangkrut karena 4 Kesalahan Ini

Kompas.com - 16/10/2018, 12:44 WIB
Toko ritel SearsCNN Toko ritel Sears

NEW YORK, KOMPAS.com - Selama beberapa dekade, Sears menguasai industri ritel Amerika Serikat. Katalog pesanan pos dan toko ritelnya menangkap hati dan dompet orang-orang Amerika berpenghasilan menengah bahkan hingga penghasilan tinggi.

Pada tahun 1945, perusahaan ini melewati 1 miliar dollar AS, hal ini setara dengan 13 miliar dollar AS hari ini.

"Sears dulu adalah Amazon waktu itu dalam sejarah: Mereka menjual semua barang, dikirimkan dan memiliki toko kecil di kota-kota kecil di mana Anda bisa pergi dan mengambil pesanan Anda," kata Asisten Dean untuk Komunikasi dan Administrasi di Maurer School of Law di Indiana University Kenneth Turchi.

"Satu-satunya perbedaan adalah telepon dan bukan Internet, adalah alat untuk melakukan pembelian, karena internet belum ditemukan."

Baca juga: Era Digital, Jaringan Ritel Sears Resmi Bangkrut

Namun dalam beberapa dekade terakhir, Sears mulai kehilangan hati dan dompet pelanggannya, menutup sejumlah toko, dan berjuang untuk bertahan hidup. Di Wall Street, saham perusahaan menjadi 40 sen dalam perdagangan baru-baru ini.

Apa yang membuat Sears begitu terpuruk dari masa kejayaannya? Dilansir dari Forbes ada 4 kesalahan strategis yang dibuat oleh para pemimpinnya dalam empat dekade terakhir telah merusak status yang pernah dimiliki oleh peritel besar ini.

1. Tidak fokus pada inti bisnis

Kesalahan strategis pertama dibuat pada tahun 1981 di mana Sears saat itu dipegang oleh Roebuck & Co. memberanikan diri keluar dari bisnis inti ritelnya dan beralih ke layanan keuangan dan real estate. Ia membeli perusahaan sekuritas Dean Witter Reynolds dan operasi real estat Coldwell Banker.

Masalahnya adalah usaha bisnis baru ini memiliki sangat sedikit sinergi dengan bisnis ritel inti Sears. Selain itu, strategi yang salah arah ini memberikan peluang bagi pesaing perusahaan seperti Macy’s Inc., Wal-Mart Stores, dan Home Depot Inc. - untuk memasuki pasar Sears.

2. Merestrukturisasi operasi kepada orang yang kurang berpengalaman di ritel

Pada 2006, Sears melakukan kesalahan kedua. Dengan merestrukturisasi operasinya menjadi beberapa unit yang dijalankan oleh orang-orang dengan sedikit pengalaman pada bidang ritel. Sehingga tidak mengherankan kebijakan ini ditakdirkan gagal, sebagaimana dibuktikan oleh hasil keuangan perusahaan di tahun-tahun berikutnya.

Dalam 12 tahun terakhir, Sears membuat kesalahan strategis ketiganya, yakni menjual merek legendaris seperti Lands End. Kemudian, toko-toko perusahaan kehilangan merek dan keuntungan skala besar yang pernah dinikmati oleh perusahaan.

Pada awalnya, penjualan toko terbatas pada lokasi yang tidak menguntungkan untuk merampingkan nilai operasinya, termasuk 46 toko hanya dalam tahun 2012 saja.

Pada tahun 2013, mereka mencoba melakukan penjualan yang diperluas hingga mencakup toko-toko yang menguntungkan untuk menopang situasi keuangannya.

3. Gagal berinovasi

Sementara itu, Sears juga gagal memperbarui model ritelnya. Sears telah kehilangan sekitar 10 miliar dollar AS sejak 2012.

"Penjualan perusahaan turun 60 persen selama periode itu. Pada saat yang sama, perusahaan menutup ratusan toko. Toko yang belum ditutup malah tidak dirawat dengan baik yang menyebabkan konsumen melaporkan tingkat kepuasan yang menurun dengan cepat di toko mereka," sebut Murillo Campello, Profesor Keuangan di SC Johnson College of Business Cornell.

4. Mengabaikan kesejahteraan karyawan

Lalu datanglah kesalahan strategis keempat, yakni ancaman konstan penghentian karyawan karena ekpektasi penjualan yang tidak realistis, kurangnya kolaborasi, dan keterlibatan Amazon.com yang masuk ke daftar pesaing yang ingin mengambil pelanggan Sears.

Banyak kesalahan strategis yang menjauhkan perusahaan ini dari pelanggan dan karyawannya, dan para pemimpin Sears tampaknya telah membuat semua kesalahan itu.

Mereka menyia-nyiakan sumber daya perusahaan yang membuang banyak uang untuk hal buruk, dan mereka mengabaikan kebutuhan karyawan, demikian kompetisi persaingan Sears di pasar berakhir.




Close Ads X