Dari Dipuja hingga Tak Berharga, Sears Bangkrut karena 4 Kesalahan Ini

Kompas.com - 16/10/2018, 12:44 WIB
Toko ritel Sears CNNToko ritel Sears

Pada awalnya, penjualan toko terbatas pada lokasi yang tidak menguntungkan untuk merampingkan nilai operasinya, termasuk 46 toko hanya dalam tahun 2012 saja.

Pada tahun 2013, mereka mencoba melakukan penjualan yang diperluas hingga mencakup toko-toko yang menguntungkan untuk menopang situasi keuangannya.

3. Gagal berinovasi

Sementara itu, Sears juga gagal memperbarui model ritelnya. Sears telah kehilangan sekitar 10 miliar dollar AS sejak 2012.

"Penjualan perusahaan turun 60 persen selama periode itu. Pada saat yang sama, perusahaan menutup ratusan toko. Toko yang belum ditutup malah tidak dirawat dengan baik yang menyebabkan konsumen melaporkan tingkat kepuasan yang menurun dengan cepat di toko mereka," sebut Murillo Campello, Profesor Keuangan di SC Johnson College of Business Cornell.

4. Mengabaikan kesejahteraan karyawan

Lalu datanglah kesalahan strategis keempat, yakni ancaman konstan penghentian karyawan karena ekpektasi penjualan yang tidak realistis, kurangnya kolaborasi, dan keterlibatan Amazon.com yang masuk ke daftar pesaing yang ingin mengambil pelanggan Sears.

Banyak kesalahan strategis yang menjauhkan perusahaan ini dari pelanggan dan karyawannya, dan para pemimpin Sears tampaknya telah membuat semua kesalahan itu.

Mereka menyia-nyiakan sumber daya perusahaan yang membuang banyak uang untuk hal buruk, dan mereka mengabaikan kebutuhan karyawan, demikian kompetisi persaingan Sears di pasar berakhir.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Forbes
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.