Kredit Bank Mandiri Tumbuh Tertinggi dalam 1,5 Tahun

Kompas.com - 17/10/2018, 18:37 WIB
Direksi Bank Mandiri memparkan kinerja kuartal III di Plaza Mandiri, Jakarta, Rabu (17/10/2018). KOMPAS.com/AMBARANIE NADIADireksi Bank Mandiri memparkan kinerja kuartal III di Plaza Mandiri, Jakarta, Rabu (17/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk mencatatkan pertumbuhan penyaluran kredit sebesar 13,8 persen hingga kuartal III 2018.

Nilainya mencapai Rp 781,1 triliun. Wakil Direktur Utama Bank Mandiri Sulaiman Arif Arianto mengatakan, pertumbuhan kuartal III-2018 merupakan tertinggi dalam 18 bulan terakhir.

"Sinyal pertumbuhan kredit mulai terlihat. Angkanya tertinggi dalam 1,5 tahun terakhir," ujar Sulaiman dalam konferensi pers di Plaza Mandiri, Jakarta, Rabu (17/10/2018).

Sulaiman mengatakan, hal ini menunjukkan kinerja Bank Mandiri di kuartal II 2018 sudah sesuai target dan menunjukkan pergerakan positif. Diketahui, dalam beberapa kuartal sebelumnya, penyaluran kredit Bank Mandiri terus turun.

Grafiknya terjun setelah pertumbuhan kredit mencapai 14,2 persen pada kuartal I 2017. Baru pada kuartal II-2018, grafiknya naik dan terus meningkat hingga kuartal III 2018.

Direktur Keuangan Bank Mandiri Panji Irawan mengatakan, pertumbuhan penyaluran kredit terjadi hampir di seluruh segmen. Di segmen consumer tumbuh 12,7 persen, segmen korporasi besar dan kelembagaan tumbuh 27,6 persen, mikro tumbuh 27,2 persen, perusahaan anak tumbuh 20, 2 persen, dan internasional tumbuh 276,1 persen. Sementara segmen SME turun 6,8 persen dan middle corporate turun 9,9 persen.

"Kualitas kredit Bank Mandiri terus menunjukkan perbaikan," kata Panji.

Bisnis Bank Mandiri senantiasa berorientasi pada penciptaan nilai tambah, di mana komposisi portofolio kredit produktif pada September 2018 mencapai sebesar 77,5 persen dari total kredit. Hanya 22,5 persen yang bersifat konsumtif.

Rinciannya, penyaluran kredit investasi naik 12,4 persen menjadi Rp 212,1 triliun dan kredit modal kerja naik 10,5 persen menjadi Rp 318,6 triliun.

Pertumbuhan penyaluran kredit Bank Mandiri juga mendorong penghimpunan aset menjadi Rp 1.173,6 triliun atau tumbuh 8,8 persen dari September 2017.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
komentar di artikel lainnya
Close Ads X