Kompas.com - 17/10/2018, 20:33 WIB
Direktur Pembinaan Keselamatan Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Mohamad Risal Wasal DOK Humas Dirjen Perhubungan Darat Kementerian PerhubunganDirektur Pembinaan Keselamatan Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Mohamad Risal Wasal

KOMPAS.com - Direktur Pembinaan Keselamatan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Risal Wasal menunjukkan sebuah video truk yang kelebihan muatan di Forum Perhubungan, bertema “Sudah Cukup Pembiaran Over Dimension and Over Load (Odol)” pada Rabu pagi (3/10/2018), di Hotel Red Top, Jakarta.

Dalam video itu, truk berkendara di jalan dengan muatan karung-karung yang tingginya melebihi badan truk. Saking tingginya, ditambah beban yang berat, badan truk sampai oleng ke kiri dan terjatuh di jalan.

Risal Wasal menunjukkan video tersebut dalam rangka menyampaikan bahaya over loading dan over dimensi (ODOL) kendaraan yang berpotensi menjadi penyebab kecelakaan.

Baca juga: Mulai Agustus 2018, Muatan yang Overload 100 Persen Akan Diturunkan

Penertiban kendaraan yang kelebihan dimensi dan muatan pun semakin gencar dilakukan Kementerian Perhubungan agar kecelakaan di jalan dapat terhindar.

Untuk itu, kerja sama antara pengemudi dan pengelola kendaraan dibutuhkan untuk mentaati peraturan lalu lintas, termasuk peraturan berkendara tentang kapasitas maksimal muatan.

Berdasarkan data Korps Lalu Lintas Kepolisian Republik Indonesia, setiap tahun ada 28.000-38.000 orang meninggal akibat kecelakaan lalu lintas di Indonesia.

Dilansir dari Kompas.com, Jumat (21/9/18) Badan Pusat Statistik dalam laporan tahunannya, juga menyatakan bahwa kerugian negara pada 2016 karena kecelakaan di jalan raya hampir mendekati Rp 227 miliar.

Baca juga: Tingginya Kecelakaan Lalu Lintas Bikin Negara Merugi

Hal ini memprihatinkan karena pada dasarnya nyawa manusia berharga. Untuk itu, pemerintah semakin gencar bekerja sama dengan berbagai pihak untuk mengimplementasikan Rencana Umum Nasional Keselamatan (RUNK) Jalan.

Terdapat lima pilar dalam RUNK. Kelima pilar integrasi itu meliputi manajemen keselamatan, jalan yang berkeselamatan, kendaraan berkeselamatan, perilaku berkeselamatan, dan penanganan pasca keselamatan.

Simak selengkapnya tentang serba-serbi keselamatan berkendara di jalan melalui Visual Interaktif Premium Kompas.com, Bijak Berkendara-Selamat Sampai Tujuan.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.