Sri Mulyani: Kenaikan Upah Akan Tingkatkan Daya Beli Masyarakat

Kompas.com - 18/10/2018, 06:30 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ketika melakukan rapat kerja dengan Badan Anggaran DPR RI, Rabu (17/10/2018). Kompas.com/Mutia FauziaMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati ketika melakukan rapat kerja dengan Badan Anggaran DPR RI, Rabu (17/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyambut baik kenaikan Upah Minimum Provinsi (UMP) sebesar 8,03 persen pada 2019 mendatang.

Sri Mulyani menjelaskan, tidak hanya dari sisi masyarakat sajam tetapi kenaikan upah ini juga harus dilihat dari perspektif dunia usaha. Sebab, sudah pasti kenaikan upah akan berpengaruh positif terhadap daya beli masyarakat. Sehingga, kenaikan upah dapat mengerek tingkat kesejahteraan masyarakat.

Namun, hal tersebut tidak akan berjalan dengan baik jika dunia usaha tidak menaikkan produktivitasnya.

"Kita lihat dari sisi pengaruhnya terhadap dunia usaha maupun masayrakat, kalau dari sisi daya beli berarti positif. Kalau dari sisi dunia usaha kita lihat bagaimana memereka melihat kenaikan upah itu dibarengi kenaikan produktivitas atau tidak," ujar Menkeu ketika ditemui awak media di Jakarta, Rabu (17/10/2018).

Sri Mulyani mengatakan, kunci dari kesejahteraan masyarakat sebenarnya terdapat apada kualitas sumber daya manusia. Sebab, dengan meningkatnya kualitas sumber daya manusia, maka produktivitas dunia usaha akan meningkat,

"Sehingga mereka bisa mendapatkan kesejahteraan melalui kenaikan dari pendapatannya," ujar wanita yang kerap disapa Ani ini.

Sebagai informasi, sebelumnya Kementerian Tenaga Kerja telah menetapkan UMP naik sebesar 8,03 persen pada 2019 mendatang.

Hal itu dikatakan Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (16/10/2018).

"Kenaikan upah minimum provinsi pada tahun 2019 nanti sebesar 8,03 persen," kata Hanif.

Hanif mengatakan, angka kenaikan sebesar 8,03 persen itu bukan keputusan Kemenaker. Angka tersebut diambil dari data Badan Pusat Statistik yang menunjukkan inflasi tahun ini sebesar 2,88 persen dan pertumbuhan ekonomi sebesar 5,15 persen.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Tengah Pandemi Covid-19, Kebijakan Impor Bawang Belum Temui Titik Terang

Di Tengah Pandemi Covid-19, Kebijakan Impor Bawang Belum Temui Titik Terang

Rilis
Lawan Corona, Ralph Lauren Bakal Produksi Masker dan APD

Lawan Corona, Ralph Lauren Bakal Produksi Masker dan APD

Whats New
Masih Bingung Membedakan Investor dan Trader Saham? Simak Ini

Masih Bingung Membedakan Investor dan Trader Saham? Simak Ini

Spend Smart
Mau Dapat Keringanan Cicilan Kredit Bank atau Leasing? Begini Prosedurnya

Mau Dapat Keringanan Cicilan Kredit Bank atau Leasing? Begini Prosedurnya

Work Smart
Per 1 April, AP II Batasi Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara  Soetta

Per 1 April, AP II Batasi Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara Soetta

Whats New
3 Cara Bikin Deposito Jadi Investasi Masa Depan yang Manis

3 Cara Bikin Deposito Jadi Investasi Masa Depan yang Manis

Spend Smart
[POPULER MONEY SEPEKAN] Pelanggan PLN Diminta Kirim Foto Meteran | Rupiah Terlemah di Asia

[POPULER MONEY SEPEKAN] Pelanggan PLN Diminta Kirim Foto Meteran | Rupiah Terlemah di Asia

Whats New
Cegah Persebaran Corona, Kemenhub Batasi Pengerjaan Proyek Kereta Api

Cegah Persebaran Corona, Kemenhub Batasi Pengerjaan Proyek Kereta Api

Whats New
Physical Distancing, Taspen Bayar Uang Pensiunan Melalui ATM

Physical Distancing, Taspen Bayar Uang Pensiunan Melalui ATM

Whats New
Pandemi Corona, Kementan Pastikan Ketersediaan Pangan Terjaga

Pandemi Corona, Kementan Pastikan Ketersediaan Pangan Terjaga

Whats New
Lawan Corona, Dirut AP I: Saat ini Kami All Out, Masalah Keuntungan Nomor 2

Lawan Corona, Dirut AP I: Saat ini Kami All Out, Masalah Keuntungan Nomor 2

Whats New
Ini Langkah PGN untuk Menanggulangi Penyebaran Virus Corona

Ini Langkah PGN untuk Menanggulangi Penyebaran Virus Corona

Whats New
Kementan Gencarkan Program Rehabilitasi Jaringan Irigasi Tersier

Kementan Gencarkan Program Rehabilitasi Jaringan Irigasi Tersier

Whats New
Alokasikan 1 Juta Dollar AS, Wilmar Juga Ubah Pabriknya untuk Buat Hand Sanitizer

Alokasikan 1 Juta Dollar AS, Wilmar Juga Ubah Pabriknya untuk Buat Hand Sanitizer

Whats New
Wabah Corona, Sudah 18.300 Penerbangan di 15 Bandara Batal

Wabah Corona, Sudah 18.300 Penerbangan di 15 Bandara Batal

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X