Sariwangi Pailit, Bagaimana Keadaan Industri Teh Indonesia?

Kompas.com - 19/10/2018, 05:46 WIB
Ilustrasi teh olgakrIlustrasi teh

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Sariwangi Agricultural Estate Agency (SAEA) maupun PT Maskapai Perkebunan Indorub Sumber Wadung (Indorub) dinyatakan pailit oleh Majelis Hakim Pengadilan Niaga Jakarta Pusat.

Ada cerita lain dari pailitnya kedua perusahaan yang berkecimpung di industri teh tersebut. Ketua Eksekutif Dewan Teh Indonesia (DTI) Suharyo Husen menyatakan, industri teh Tanah Air saat ini sedang berjuang menuju titik untuk mengulang masa kejayaannya dulu.

Salah satunya bisa dilihat dari tingkat konsumsi masyarakat yang masih stagnan. Padahal secara ekonomi dan penduduk, Indonesia terus bertumbuh. Dari jumlah 260 juta lebih penduduk Indonesia, jumlah konsumsi teh tanah air masih 350 gram per tahun per kapita.

Jumlah konsumsi tersebut masih sama dengan jumlah konsumsi per kapita di tahun 1970-an ketika industri teh dalam masa kejayaannya.

Baca juga: Sariwangi, Si Pelopor Teh Celup di Indonesia yang Berakhir Tragis

"Sekarang penduduk kita sudah 260 juta lebih, tapi konsumsinya masih 350 gram (per tahun per kapita)," kata dia di Jakarta, Kamis (18/10/2018).

Suharyo berharap dapat meningkatkan angka tersebut hingga 500 gram per kapita per tahun.

"Bila konsumsi hingga 500 gram, produksi teh dalam negeri juga bisa lebih berkembang, bisa ekspor banyak karena teh kita berkualitas," sebutnya.

Dari segi lahan, perkebunan teh juga semakin menyusut.  "Dulu lahan bisa mencapai hingga 160.000 hektar, sekarang hanya 117.000 hektar," ujarnya.

Dia menjelaskan, berkurangnya lahan tersebut karena beberapa faktor, di antaranya alih fungsi lahan dengan komoditas yang lebih menguntungkan seperti kelapa sawit.

"Mungkin alasannya karena ekonomi dan kebutuhan komersial, mungkin kalau teh saja kurang dari segi bisnisnya," ucap dia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X