KILAS EKONOMI

Pengelolaan Air Jadi Kunci Optimalisasi Lahan Rawa

Kompas.com - 20/10/2018, 19:27 WIB
Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman saat mengecek kesiapan pilot pengembangan lahan rawa di Desa Jejangkit, Kecamatan Jejangkit, Kabupaten Barito Kuala, Kalimantan Selatan, Selasa (16/10/2018). DOK Humas Kementerian Pertanian RIMenteri Pertanian Andi Amran Sulaiman saat mengecek kesiapan pilot pengembangan lahan rawa di Desa Jejangkit, Kecamatan Jejangkit, Kabupaten Barito Kuala, Kalimantan Selatan, Selasa (16/10/2018).

BANJARBARU, KOMPAS. com - Optimalisasi lahan rawa menjadi sorotan utama pada peringatan Hari Pangan Sedunia ke-38 di Kalimantan Selatan. Hal ini sejalan dengan potensi besar dari lahan rawa yang dimiliki Indonesia.

Potensi lahan rawa di Indonesia mencapai 34,1 juta hektar (ha) yang tersebar di 18 provinsi dan 300 kabupaten. Di mana 20 juta ha di antaranya potensial untuk dikembangkan menjadi lahan pertanian.

Dari angka tersebut, Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mencanangkan 10 juta lahan rawa bisa dimanfaatkan sebagai lahan pangan produktif di Indonesia.

Namun, di balik potensi besar yang dimiliki lahan rawa, jumlah lahan yang sudah digarap masih sedikit. Sampai saat ini baru sekitar 2,6 juta ha atau 15 persen lahan rawa yang digarap untuk tanaman pangan, holtikultura, dan perkebunan.

Salah satu penyebabnya adalah sulitnya pengelolaan. Seperti diketahui, lahan rawa memiliki kondisi yang lebih spesifik dibandingkan dengan lahan kering dan lahan sawah. Lahan rawa memiliki kandungan air yang lebih banyak dan asam.

"Selain itu, pada lahan rawa terdapat lapisan pirit. Jika lapisan ini tersingkap dan teroksidasi akan menghasilkan asam sulfat dengan ph 3 - 3,5 yang bisa menyebabkan tanaman mati," jelas Kepala Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Sumberdaya Lahan Pertanian Dedi Nursyamsi kepada Kompas.com, Sabtu (20/10/2018).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Dedi, pengelolaan air yang baik dan benar dapat menjadi solusi. Dengan kelola air yang baik ph air rawa yang asam tersebut bisa perlahan naik mendekati ph netral air.

"Di saat yang sama kalau airnya benar, pirit akan tetap terendam sedikit. Artinya pirit menjadi reduktif atau tidak akan teroksidasi dan tidak akan menghasilkan asam sulfat," terang Dedi.

Perlu teknologi tepat

Di sisi lain, Dedi mengakui pengelolaan air untuk lahan rawa tidak mudah. Diperlukan juga modal awal yang lebih besar dari lahan kering dan lahan sawah.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.