KILAS EKONOMI

Kementan Lepas Ekspor Perdana Nanas dan Pisang Karimun ke Singapura

Kompas.com - 20/10/2018, 23:00 WIB

KOMPAS.com - Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman selalu mengarahkan agar kreatif meningkatkan produksi pangan berskala ekspor. Dengan begitu, upaya pemerintah meningkatkan kesejahteraan petani dan menambah devisa terwujud.

Untuk itu, Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Direktorat Jenderal Hortikultura melirik ekspor komoditas pangan yang selama ini telah dikembangkan petani di wilayah perbatasan Indonesia dengan Singapura. Salah satunya di Kabupaten Karimun, Provinsi Kepulauan Riau.

“Di wilayah perbatasan ini ada lahan pertanian potensial untuk budidaya nanas, pisang, durian, gambir, kelapa dan lainnya. Hasilnya berkualitas ekspor. Letaknya strategis untuk ekspor ke Singapura dan Malaysia. Sangat dekat 1,5 jam sampai Singapura,” demikian disampaikan Direktur Jenderal Hortikultura, Suwandi dalam keterangan resmi yang Kompas.com terima.

Suwandi mengatakan itu saat Launching Perdana ekspor nanas dan pisang mas di Pulau Kundur, Kabupaten Karimun, Sabtu (20/10/2018).

Kata dia, di Kabupaten Karimun luas perkebunan nanas mencapai 130 hektar (ha). Adapun besar ekspor perdana nanas dari daerah ini sebesar 10 ton per minggu dan ini. 

Suwandi menjelaskan, ekspor nanas dan pisang mas ini merupakan wujud tindak lanjut dari komitmen Agribusiness Working Group antara Indonesia Singapura.

Sebelumnya kedua belah pihak, baik Indonesia dan Singapura telah beberapa kali bertemu untuk menekankan kemudahan dan percepatan ekspor komoditas pangan Indonesia ke Singapura.

“Tentunya ekspor tidak hanya nanas dan pisang mas. Tapi komoditas lainnya buah dan sayuran lainnya segera menyusul ekspor buah,” jelasnya.

Menurutnya, kunci komoditas pangan mampu tembus pasar ekspor yakni ada pada kualitas dan aspek hilir.

Terkait hal ini Kementan pun bersinergi dengan Pemerintah Daerah Karimun, Perwakilan BI Kepulauan Riau, Pelaku Usaha dan Koperasi. Mereka bersama-sama memberi bimbingan teknik (bimtek), benih unggul, teknis budidaya kepada petani.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.