Bulog: Stok Beras di Sulawesi Tengah Pascabencana Masih Aman

Kompas.com - 22/10/2018, 09:39 WIB
Ilustrasi: Buruh menurunkan beras Bulog di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta Timur, Rabu (26/7/2017). KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGIlustrasi: Buruh menurunkan beras Bulog di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta Timur, Rabu (26/7/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) memastikan stok beras mereka di Sulawesi Tengah dalam kondisi yang aman. Hal ini diungkapkan untuk memastikan jumlah stok setelah bencana melanda beberapa kota di provinsi tersebut, beberapa waktu yang lalu.

"Bencana yang terjadi beberapa waktu lalu tidak mengganggu persediaan beras walau beberapa gudang Bulog mengalami kerusakan," kata Direktur Operasional dan Pelayanan Publik Perum Bulog Tri Wahyudi Saleh melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com, Senin (22/10/2018).

Tri menjelaskan, stok beras di Sulawesi Tengah sekitar 12.000 ton. Jumlah stok beras tersebut dinilai Tri masih cukup untuk memenuhi kebutuhan penyaluran, termasuk di dalamnya cadangan beras pemerintah.

Selain memastikan stok, Tri juga menekankan bahwa tidak perlu ada kekhawatiran terhadap potensi kenaikan harga beras di Sulawesi Tengah.Dengan jumlah stok yang cukup, pihaknya dapat melakukan stabilisasi harga jika terjadi lonjakan sewaktu-waktu.

Baca juga: Dukung Pemulihan Pasca Bencana Sulteng, BI Pastikan Distribusi Uang Lancar

"Tidak perlu ada kekhawatiran kurangnya pasokan atau langkanya beras untuk wilayah Sulawesi Tengah dengan cukupnya stok di gudang Bulog yang secara tidak langsung berdampak pada stabilisasi harga pangan, khususnya beras," tutur Tri.

Sebagai bentuk penanganan bencana di Sulawesi Tengah sebelumnya, Bulog telah menyalurkan bantuan berupa cadangan beras pemerintah sebanyak 640 ton.

Dari total bantuan tersebut, sebesar 200 ton beras dialokasikan untuk Provinsi Sulawesi Tengah, 100 ton beras untuk Kabupaten Donggala, 100 ton beras untuk Kabupaten Sigi, 100 ton beras untuk Kota Palu, 50 ton beras untuk Kabupaten Parigi, 25 ton beras untuk Kabupaten Tolitoli, dan 65 ton beras untuk Kabupaten Poso.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X