KILAS EKONOMI

Dorong Produktivitas Komoditas Pangan, Kementan Tingkatkan Mutu Benih

Kompas.com - 24/10/2018, 16:30 WIB
Direktur Perbenihan Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Muhammad Takdir Mulyadi dan Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdulah (pertama dari kanan) memanen benih tanaman pangan Varietas inpari 8 yang dipamerkan dalam Gebyar Perbenihan Tanaman Pangan Tingkat Nasional VI Tahun 2018 yang dilaksanakan dari 23 - 26 Oktober 2018 di Maros, Sulawesi Selatan.DOK. Humas Kementerian Pertanian RI Direktur Perbenihan Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Muhammad Takdir Mulyadi dan Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdulah (pertama dari kanan) memanen benih tanaman pangan Varietas inpari 8 yang dipamerkan dalam Gebyar Perbenihan Tanaman Pangan Tingkat Nasional VI Tahun 2018 yang dilaksanakan dari 23 - 26 Oktober 2018 di Maros, Sulawesi Selatan.

KOMPAS.com - Direktur Perbenihan Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Muhammad Takdir Mulyadi mengatakan, untuk meningkatkan produktivitas komoditas tanaman pangan salah satunya dilakukan melalui peningkatan mutu benih.

Hal itu Takdir Mulyadi katakan saat mewakili Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman saat membuka Gebyar Perbenihan Tanaman Pangan Tingkat Nasional VI Tahun 2018 bersama Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Nurdin Abdulah. Acara ini dilaksanakan dari tanggal 23 - 26 Oktober 2018 di Maros, Sulawesi Selatan. 

Dalam keterangan resmi yang Kompas.com terima, Rabu (24/2018), Takdir mengatakan, Kementan mengapresiasi terselenggaranya acara tersebut. 

Ini karena relevan dengan usaha Kementerian Pertanian (Kementan) untuk meningkatkan mutu benih. Sebab di acara tersebut para produsen benih dapat berkumpul dan bertukar informasi.

"Dengan adanya rangkaian acara itu, maka akan ada pelatihan dan uji kompetensi untuk para Pengawas Benih Tanaman (PBT) sehingga kemampuan mereka bisa meningkat dalam mengawasi peredaran benih," ujar Takdir Mulyadi. 

Dalam kegiatan ini, dipamerkan juga berbagai benih tanaman pangan berkualitas yang diproduksi oleh Kementan. Nurdin Abdulah dan Takdir Mulyadi pun sempat memanen benih tanaman pangan, yaitu varietas inpari 8 yang dipamerkan dalam kegiatan tersebut.

Sebagai informasi, Mentan Amran memang menjadikan percepatan produksi dan perbanyakan benih berkualitas menjadi salah satu program prioritas Kementan. 

Tercatat, Kementan telah menganggarkan khusus untuk benih sejumlah Rp 5,5 triliun pada 2018. Berbagai upaya untuk peningkatan benih berkualitas juga terus didorong oleh Kementan.

Sementara itu, Gubernur Sulsel Nurdin Abdulah dalam sambutannya menyoroti perkembangan benih di nusantara.

Menurut dia Indonesia beberapa waku lalu adalah negara pengimpor benih terbesar. Ke depan diharapkan negeri ini bisa menghasilkan benih varietas unggul yang baik, meski banyaknya persoalan klasik yang harus diatasi dalam mengatur perbenihan.

"Saya ingin pertanian Indonesia menjadi mandiri akan benih. Untuk itu kita tidak boleh malu dan harus mau belajar apapun demi peningkatan produktivitas komoditas tanaman pangan," kata Gubernur Sulsel.

Salah satu daerah yang sudah mulai mengembangkan sendiri benih tanaman pangan adalah Sulawesi Selatan. Hal ini diungkapkan Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Sulawesi Selatan, Fitriani.  

Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman yang diwakili Direktur Perbenihan Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Muhammad Takdir Mulyadi (lima dari kanan) dalam Gebyar Perbenihan Tanaman Pangan Tingkat Nasional VI Tahun 2018 yang dilaksanakan mulai tanggal 23 - 26 Oktober 2018 di Maros, Sulawesi Selatan. DOK. Humas Kementerian Pertanian RI Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman yang diwakili Direktur Perbenihan Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Muhammad Takdir Mulyadi (lima dari kanan) dalam Gebyar Perbenihan Tanaman Pangan Tingkat Nasional VI Tahun 2018 yang dilaksanakan mulai tanggal 23 - 26 Oktober 2018 di Maros, Sulawesi Selatan.
Kata dia, sebagai salah satu lumbung pangan nasional, Sulawesi Selatan berhasil mengembangkan berbagai macam benih unggul dari berbagai komoditas pertanian lainnya.

Fitriani yang juga bertindak sebagai ketua panitia Gebyar Perbenihan Tanaman Pangan Nasional VI ini mengungkapkan, Gebyar Perbenihan Tanaman Pangan Nasional VI ini tidak hanya memaparkan berbagai benih varietas unggulan, tetapi juga menjadi tempat rembuk nasional. 

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X