KILAS EKONOMI

Ini Harapan Kementan Usai Luncurkan Pasar Lelang Cabai Tuban

Kompas.com - 25/10/2018, 06:00 WIB
Kementerian Pertanian kembali menggelar peluncuran pasar lelang cabai di Desa Wadung, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Rabu (24/10/2018) DOK. Humas Kementerian Pertanian RIKementerian Pertanian kembali menggelar peluncuran pasar lelang cabai di Desa Wadung, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Rabu (24/10/2018)

KOMPAS.com - Kementerian Pertanian ( Kementan) kembali meluncurkan pasar lelang cabai di Desa Wadung, Kecamatan Jenu, Kabupaten Tuban, Rabu (24/10/2018).

Dalam keterangan resmi yang Kompa.com terima, di pasar lelang itu tercatat ada 50 orang anggota Asosiasi Petani Horti Sumber Rejeki Petani yang bergabung. 

Direktur Jenderal Hortikultura, Suwandi yang menyaksikan dan membuka secara langsung proses lelang cabai perdana itu mengatakan, kalau peluncuran pasar lelang cabai ini adalah untuk menguntungkan petani dan pembeli. 

"Sesuai arahan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman untuk menjaga stabilitas pasokan dan harga cabai di petani. Lebih dari itu pasar ini juga dapat memotong rantai pasok dengan pola pasar lelang. Petani akan menikmati harga tertinggi dari penawar yang ada," ujar Suwandi.

Selanjutnya Suwandi mengatakan, kalau pasar lelang cabai tersebut adalah solusi soft system yang memberi perlindungan ke petani untuk jaminan pasar dan kepastian harga.

Manfaat lainnya adalah petani menerima cash and carry, tercipta one region and one price, serta tercipta pasar adil dan transparan. Dampaknya adalah terciptanya stabilitas harga di konsumen.

Dirinya berharap bila nanti pasar lelang sudah berjalan rutin, cakupan wilayah dan komoditasnya perlu diperluas lagi.

Untuk itu, pemerintah akan memfasilitasi berikut bangsal dan perlengkapannya. Termasuk sarana teknologi informasi online untuk pengiriman data, laporan dan penyebarannya.

"Bahkan setelah berkembang pasar lelang, nantinya dikenalkan pola e-commerce, penjualan online, pola resi gudang sayuran, dan bentuk pasar lainnya yang lebih efisien, praktis dan up to date," jelasnya.

Sebagai informasi, sebelumnya telah terdapat 12 pasar lelang yang sudah berjalan. Pasar tersebut terletak di Kabupaten Sleman, Kulonprogo, Magelang, Karanganyar, Wonogiri, Temanggung, Banyuwangi, Kediri, Siborong-borong, Karo, Enrekang dan Cianjur.

Adapun sebanyak delapan pasar serupa di kabupaten lain masih dalam tahap inisiasi. Termasuk di dalamnya Kabupaten Bandung, Sumedang, Probolinggo, Banjarnegara, Kebumen, Ogan Komering Ilir, Pesawaran dan Lombok Timur.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X