BI: Lakukan Ekspansi, Volume Produksi Industri Manufaktur Meningkat

Kompas.com - 26/10/2018, 19:15 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo (tengah) ketika akan memberikan paparan kepada awak media di kantornya, Jumat (26/10/2018).Kompas.com/Mutia Fauzia Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo (tengah) ketika akan memberikan paparan kepada awak media di kantornya, Jumat (26/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) berdasarkan hasil survei Prompt Manufacturing Index (PMI) sebagai salah satu indikator kondisi industri pengolahan menunjukkan indikasi adanya peningkatan kinerja industri pengolahan.

Gubernur BI Perry Warjiyo menjelaskan, pada kuartal III 2018 PMI berada pada posisi 52,02 persen.

"Artinya kalau lebih dari 50 persen itu adalah fase ekspansi. Dengan demikian PMI 52,02 persen itu menunjukkan memang industri pengolahan kita menunjukkan fase ekspansi," jelas Perry ketika memberikan paparan kepada awak media di kantornya, Jumat (26/10/2018).

Lebih lanjut Perry menjelaskan, ekspansi di sektor pengolahan didorong kenaikan volume produksi yang dalam indeks tersebut berada pada posisi 55,18 persen. Adapun kenaikan produksi didukung dengan kuatnya permintaan dari pasar domestik. Sehingga, volume invetori atau persediaan barang jadi dan juga volume pesanan pun turut mengalami ekspansi masing-masing indeksnya sebesar 54,1 persen dan 53,37 persen.

"Jadi menunjukkan memang volume produksi meningkat tidak hanya volume pesanan yang meningkat, tetapi juga inventori yang meningkat sehingga permintaan ke depan juga akan mengalami peningkatan," jelas Perry.

Adanya peningkatan inventori merupakan indikasi bahwa pengusaha tidak hanya memenuhi pesanan untuk permintaan di masa sekarang tetapi juga untuk ke depannya.

Perry pun optimis ekspansi di sektor manufaktur akan terus berlanjut pada kuartal IV 2018 karena peningkatan permintaan di pasar domestik karena faktor musiman Hari Raya Natal dan Tahun Baru. Pertumbuhan di sektor manufaktur ini lah, jelas Perry, yang akan mendukung pertumbuhan ekonomi masih berada di atas 5 persen.

"Ini beberapa indikator yang kita lihat di kuartal III industri pengolahan, sehingga ini tentu saja mendukung pertumbuhan di kuartal III yang memang masih akan tetap berada di atas 5 persen," ujar dia.




Close Ads X