Tahun Politik Diprediksi Tak Berdampak Besar pada Pasar Modal

Kompas.com - 30/10/2018, 13:50 WIB
Direktur Utama Bahana Securities Feb Sumandar di Jakarta, Selasa (30/10/2018). KOMPAS.com/AMBARANIE NADIADirektur Utama Bahana Securities Feb Sumandar di Jakarta, Selasa (30/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Selama ini tahun politik seolah menjadi momok bagi pelaku usaha. Beberapa dari mereka masih menimbang-nimbang untuk melantai di bursa. 

Ini termasuk pula bagi investor yang sedang menimbang kapan waktu yang tepat untuk berinvestasi dan ke mana mereka akan menyuntik dana.

Direktur Utama Bahana Securities Feb Sumandar mengatakan, investor tak perlu khawatir karena gejolak tahun politik tak akan berdampak ke pasar modal.

"Sebenarnya kita tidak terlalu rentan dengan kondisi politik, khsusunya investasi di pasar modal. Tidak terlalu berpengaruh secara signifikan," ujar Feb dalam acara Finance and Investment Talk CEO Forum di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (30/10/2018).

Feb mengatakan, selama ini Indonesia pernah melewati krisis moneter maupun gejolak politik di masa Orde Baru. Namun, pasar modal tak ikut bergejolak sedahsyat yang diperkirakan.

"Kita sudah melalui berbagai macam situasi, terutama pasar modal kita terbukti tangguh melewati masa itu," kata Feb.

Baca juga: Ikim Investasi Indonesia Diperkirakan Tak Terganggu di Tahun Politik

Feb tak memungkiri beberapa kliennya ragu untuk melakukan pencatatan saham perdana atau IPO karena kondisi politik yang memanas. Faktanya, hal yang dikhawatirkan tak terjadi. 

Meski beberapa kali naik turun, pasar dalam keadaan kondusif.

Hal serupa disampaikan Chief Economist PT Bank Central Asia Tbk David Sumual. Menurut dia, kondisi politik bukan masalah yang besar bagi investasi.

 

Baca juga: Tahun Politik, IPO di Bursa Efek Indonesia Diprediksi Tetap Ramai

Ia pernah berbincang dengan salah satu CEO di luar negeri yang menganggap kedua hal tersebut merupakan hal yang berbeda. Pasar di Indonesia masih bisa berkinerja baik meski memasuki tahun politik.

"Dia menyebut Indonesia negara yang besar, bahkan mendapat bonus demografi hingga 2040," sebut David.

"Jadi politik faktor yang biasa saja. Investor saja memandangnya seperti itu," lanjut dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sri Mulyani Putuskan Harga Pertalite dan Tarif Listrik Subsidi Tak Naik Tahun Ini

Sri Mulyani Putuskan Harga Pertalite dan Tarif Listrik Subsidi Tak Naik Tahun Ini

Whats New
Tahan Harga Pertalite, Kas Pertamina Bisa Tekor Rp 190 Triliun

Tahan Harga Pertalite, Kas Pertamina Bisa Tekor Rp 190 Triliun

Whats New
Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Rilis
IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

Whats New
Bitcoin dkk Menguat, Cek Harga Kripto Hari Ini

Bitcoin dkk Menguat, Cek Harga Kripto Hari Ini

Whats New
Usai Jokowi Resmi Cabut Larangan Ekspor CPO, Organisasi Petani Kelapa Sawit Minta Pembenahan Regulasi di BPDPKS

Usai Jokowi Resmi Cabut Larangan Ekspor CPO, Organisasi Petani Kelapa Sawit Minta Pembenahan Regulasi di BPDPKS

Whats New
Wall Street Berakhir Merah, Investor Masih Lakukan Aksi Jual, Saham–saham Retail Masih Tertekan

Wall Street Berakhir Merah, Investor Masih Lakukan Aksi Jual, Saham–saham Retail Masih Tertekan

Whats New
SPKS Sambut Baik Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng

SPKS Sambut Baik Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng

Whats New
Syarat dan Biaya Cabut Berkas Motor Tanpa Calo

Syarat dan Biaya Cabut Berkas Motor Tanpa Calo

Spend Smart
Keran Ekspor CPO dan Minyak Goreng Dibuka Lagi, GAPKI: Terima Kasih Bapak Presiden

Keran Ekspor CPO dan Minyak Goreng Dibuka Lagi, GAPKI: Terima Kasih Bapak Presiden

Whats New
E-Toll Bakal Diganti MLFF Buat Bayar Tol, Bagaimana Nasib Uang Elektronik Perbankan?

E-Toll Bakal Diganti MLFF Buat Bayar Tol, Bagaimana Nasib Uang Elektronik Perbankan?

Whats New
[ POPULER MONEY ] Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik | Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

[ POPULER MONEY ] Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik | Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Subsidi BBM dan Listrik Bengkak, Sri Mulyani Minta Anggaran Ditambah

Subsidi BBM dan Listrik Bengkak, Sri Mulyani Minta Anggaran Ditambah

Whats New
Dapat Restu Jokowi, Sri Mulyani Siap Naikkan Tarif Listrik Orang Kaya

Dapat Restu Jokowi, Sri Mulyani Siap Naikkan Tarif Listrik Orang Kaya

Whats New
STA Resources Target Ekspansi Perkebunan Sawit hingga 50.000 Hektar 2025

STA Resources Target Ekspansi Perkebunan Sawit hingga 50.000 Hektar 2025

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.