Jack Ma: Perang Dagang Hal Paling Bodoh di Dunia

Kompas.com - 06/11/2018, 07:33 WIB

SHANGHAI, KOMPAS.com — Pemilik Alibaba, Jack Ma, menyebut persaingan dagang merupakan hal yang tak masuk akal dan membuat konflik AS dan China makin memanas.

Pria terkaya di China itu menganggap tak ada gunanya menargetkan barang-barang karena Asia nantinya akan menjadi pembeli terbesar produk asing, termasuk di sektor jasa.

"Perang dagang merupakan hal terbodoh di dunia," ujar Ma dalam sebuah forum di Shanghai sebagaimana dikutip dari Bloomberg, Selasa (6/11/2018).

Pernyataan tersebut keluar menjelang Alibaba mempersiapkan acara belanja tahunan terbesar, yakni Singles Day, pada 11 November 2018 mendatang, yang banyak melibatkan komponen perdagangan luar negeri.

Baca juga: Jack Ma Muda Ternyata Pernah Membenci Bill Gates, Ini Alasannya

Sementara Alibaba mendapatkan sebagian besar pendapatannya dari perdagangan domestik, Ma dan kawan-kawannya telah memperjuangkan China sebagai tujuan untuk produk buatan luar negeri seperti Amerika atau sebaliknya.

Alibaba memiliki beberapa perusahaan yang memfasilitasi penjualan produk-produk global untuk pasar dalam negeri China. Tmall Global milik Alibaba, misalnya, menjual produk-produk dari merek ternama dari Amerika Serikat seperti Nike dan  Urban Outfitters. 

"Ini tantangan terbesar untuk China, tapi juga kesempatan terbesar bagi dunia," kata Ma.

Ma yang berencana pensiun tahun depan juga meyatakan, komunitas bisnis global menentang perang dagang tersebut.

Dalam forum yang sama, Roche Holding AG Chairman, Christoph Franz, sepakat dengan pernyataan Ma.

"Kekayaan Swiss sepenuhnya dibangun dengan membuka perbatasan dan perdagangan, dan itu yang bisa bermanfaat seperti mercusuar bagi negara lain," kata Franz.

Oktober lalu, Ma menyampaikan kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) bahwa lembaga yang bermarkas di Geneva ini terancam oleh upaya Trump untuk menyusun kembali sistem perdagangan internasional dengan cara yang menurutnya akan lebih seimbang terhadap AS.

Trump tahun ini menargetkan hal itu kepada baik kepada negara tidak bersahabat maupun sekutunya.  Mulai penerapan tarif impor untuk semua produk China, mengusulkan pungutan pada pembuat mobil Eropa, hingga mengancam akan meninggalkan WTO.

Ma sendiri menjadi penentang utama pengenaan tarif impor oleh China-AS yang mencapai nilai miliaran dollar itu.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Bloomberg
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

YLKI Khawatir Konsumen Buru Rokok Murah, Jika Batasan Produksi Tak Diubah

YLKI Khawatir Konsumen Buru Rokok Murah, Jika Batasan Produksi Tak Diubah

Whats New
[POPULER MONEY] Beli Elpiji 3Kg Juga Pakai MyPertamina? | 10 Tempat Kerja Terbaik di Indonesia

[POPULER MONEY] Beli Elpiji 3Kg Juga Pakai MyPertamina? | 10 Tempat Kerja Terbaik di Indonesia

Whats New
Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Whats New
Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Whats New
Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Whats New
Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Whats New
Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Whats New
Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Whats New
INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

Whats New
Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Work Smart
Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan 'Hijau', Ini Alasannya

Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan "Hijau", Ini Alasannya

Whats New
Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Whats New
BERITA FOTO: Pandemi Mereda, 'Angin Segar' Bisnis Kuliner

BERITA FOTO: Pandemi Mereda, "Angin Segar" Bisnis Kuliner

Whats New
Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Whats New
Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.