Kompas.com - 10/11/2018, 07:46 WIB

KOMPAS.com - Dunia kerja tidak selalu berjalan mulus sesuai ekspektasi. Ada banyak hal yang mewarnai, mulai dari tekanan dan tantangan yang membuat Anda ingin mengajukan resign secepat mungkin.

Namun saat ingin mengajukan resign, yang ada malah diselimuti rasa takut dan cemas berlebihan, sehingga keinginan ini selalu tertunda. Tapi, pada saatnya, keputusan resign pun pasti menjadi bulat.

Nah, pada saat mengajukan resign, kirimkan surat setidaknya 1-2 bulan sebelumnya sehingga perusahaan bisa mencari orang baru. Anda pun juga perlu menyiapkan berbagai alasan yang tepat pula.

Intinya berikan perusahaan tenggang waktu yang pas agar kesannya tidak terlalu mendadak, sehingga kegiatan operasional perusahaan juga tidak terganggu.

Terkait dengan alasan resign, seperti dikutip dari Cermati.com, berikut beberapa alasan yang bisa Anda gunakan saat mengajukan pengunduran diri dari perusahaan agar tetap terkesan profesional.

1. Alasan Keluarga

Alasan ini bisa dipakai oleh wanita yang sudah berkeluarga. Misalnya ingin fokus mengurus anak atau tidak ingin jauh dari keluarga. Alasan ini sangat masuk akal, sehingga pemimpin perusahaan dapat memaklumi.

Sembari mengurus keluarga, Anda bisa mencari pekerjaan sampingan untuk menambah pemasukan. Misalnya membuka usaha kecil-kecilan di sekitar kompleks rumah.

2. Pekerjaan ‘Overloaded’

Hindari menyampaikan alasan resign karena Anda tidak sanggup menjalani posisi yang ditempati saat ini. Lebih baik beri tahu perusahaan kalau pekerjaan sedang overloaded, sehingga Anda ingin fokus pada satu jenis pekerjaan saja.

Alasan ini cocok disampaikan kalau Anda mempunyai usaha atau bisnis sampingan. Ketika resign disetujui oleh atasan, ada pekerjaan yang bisa dilakukan untuk menghasilkan uang.

3. Mencari Tantangan Baru

Kebanyakan orang suka berada pada zona nyaman, tetapi sisanya tidak. Jika Anda merasa tantangan kerja di perusahaan tidak ada, Anda bisa mencari tantangan baru di perusahaan lain.

Halaman:



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Langkah Membumi', Cara Blibli Ikut Konservasi Alam hingga Berdayakan Perempuan Marjinal

"Langkah Membumi", Cara Blibli Ikut Konservasi Alam hingga Berdayakan Perempuan Marjinal

Whats New
Sempat Menolak, Mendag Zulhas Akhirnya Setujui Impor Beras 500.000 Ton

Sempat Menolak, Mendag Zulhas Akhirnya Setujui Impor Beras 500.000 Ton

Whats New
IHSG Sesi I Ditutup Melemah, GOTO, WIKA, dan TINS 'Top Losers' LQ45

IHSG Sesi I Ditutup Melemah, GOTO, WIKA, dan TINS "Top Losers" LQ45

Whats New
HRD hingga Sales Marketing Jadi Pekerjaan yang Banyak Dilamar Pencari Kerja di JobStreet

HRD hingga Sales Marketing Jadi Pekerjaan yang Banyak Dilamar Pencari Kerja di JobStreet

Whats New
Puji Kinerja Menteri PUPR, Sri Mulyani: Pak Bas Tiap Detik Pikirkan Rakyat, Rambut Putih Kulit Berkerut

Puji Kinerja Menteri PUPR, Sri Mulyani: Pak Bas Tiap Detik Pikirkan Rakyat, Rambut Putih Kulit Berkerut

Whats New
Bocoran OJK: 2 BUMN Segera IPO, Satu Terlaksana Tahun Ini, Satu Lagi Tahun Depan

Bocoran OJK: 2 BUMN Segera IPO, Satu Terlaksana Tahun Ini, Satu Lagi Tahun Depan

Whats New
LPS Naikkan Suku Bunga Penjaminan Valas Jadi 1,75 Persen

LPS Naikkan Suku Bunga Penjaminan Valas Jadi 1,75 Persen

Whats New
Ada Potensi Resesi, Erick Thohir Pastikan BUMN Serap Hasil Panen Petani

Ada Potensi Resesi, Erick Thohir Pastikan BUMN Serap Hasil Panen Petani

Whats New
Kementerian PUPR Lakukan Serah Terima BMN Tahap II Senilai Rp 19,08 Triliun

Kementerian PUPR Lakukan Serah Terima BMN Tahap II Senilai Rp 19,08 Triliun

Whats New
Catat Prosedur Membawa Hewan di Pesawat Garuda Indonesia

Catat Prosedur Membawa Hewan di Pesawat Garuda Indonesia

Spend Smart
Ekonom Keberatan dalam RUU P2SK Pengurus Parpol Boleh Jadi Dewan Gubernur BI

Ekonom Keberatan dalam RUU P2SK Pengurus Parpol Boleh Jadi Dewan Gubernur BI

Whats New
Pemerintah Kantongi Rp 15,5 Triliun dari Lelang 7 SUN

Pemerintah Kantongi Rp 15,5 Triliun dari Lelang 7 SUN

Whats New
Kemenaker Ingatkan Batas Akhir Pengambilan BSU hingga 20 Desember

Kemenaker Ingatkan Batas Akhir Pengambilan BSU hingga 20 Desember

Whats New
Lowongan Kerja Bank DKI, Buka 5 Posisi untuk Lulusan S1 hingga 25 Desember

Lowongan Kerja Bank DKI, Buka 5 Posisi untuk Lulusan S1 hingga 25 Desember

Whats New
Viral di Medsos, Penipuan Modus Kurir J&T Kirim Foto Bisa Bobol Data 'Mobile Banking', Ini Penjelasan Manajemen

Viral di Medsos, Penipuan Modus Kurir J&T Kirim Foto Bisa Bobol Data "Mobile Banking", Ini Penjelasan Manajemen

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.