Bank Mandiri Siapkan KUR Skema Khusus untuk Gapoktan di Jawa Barat

Kompas.com - 11/11/2018, 16:55 WIB
Ilustrasi petani mengolah lahan memakai traktor tangan Kontributor Kompas TV, Raja UmarIlustrasi petani mengolah lahan memakai traktor tangan

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Bank Mandiri (Persero) Tbk Kartika Wirjoatmodjo mengungkapkan, sektor pertanian masih menjadi salah satu sumber mata pencarian utama masyarakat Indonesia.

Oleh karenanya, perseroan saat ini menyiapkan skema khusus penyaluran Kredit Usaha Rakyat ( KUR) bagi kelompok tani dan nelayan (Gapoktan).

“Kami telah menyiapkan beberapa strategi dalam penyaluran KUR ke sektor pertanian, dimana salah satunya adalah penyiapan KUR skema khusus bagi kelompok tani dan nelayan (Gapoktan),” kata Kartika dalam keterangan resmi, Minggu (11/11/2018).

Pada KUR skema khusus ini, petani akan diberikan pilihan cara pembayaran, yakni secara angsuran ataupun sekaligus sesuai masa panen.

“Skema Gapoktan ini juga kami kembangkan melalui pengelolaan bersama dalam bentuk klaster dengan menggunakan mitra usaha penjamin pembelian atau offtaker. Artinya petani sudah memiliki kepastian pembeli dengan harga sesuai pasaran,” tutur Kartika.

Kartika menjelaskan, pendekatan tersebut telah terbukti memberikan hasil yang optimal saat perseroan mendukung program perhutanan sosial Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) berupa revitalisasi lahan tambak udang di Muara Gembong, Bekasi, Jawa Barat beberapa waktu lalu.

“Dalam program itu, Bank Mandiri memberikan KUR kepada Klaster Gapoktan nelayan tambak di Muara Gembong untuk meningkatkan hasil panen udang dengan offtaker dari Perum Perindo. Hasilnya sangat baik karena produktifitas naik signifikan dan nelayan mampu mengembalikan KUR yang diterima,” katanya.

Dia melanjutkan, saat ini pihaknya telah menjajaki penerapan pendekatan KUR skema khusus tersebut di lokasi pertanian perkebunan potensial di Jawa Barat, seperti di kawasan Gunung Puntang, Bandung Selatan.

Sebagai informasi, Bank Mandiri telah menyalurkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) sebesar RP 15,28 triliun pada Januari-Oktober 2018. Untuk KUR sektor produksi telah tersalurkan sebesar Rp 7,49 triliun.

Dari nilai itu, penyaluran ke sektor pertanian baru sebesar 37 persen, sementara sisanya yakni 54 persen ke sektor jasa produksi, 0,5 persen ke sektor perikanan dan 8,5 persen ke sektor industri pengolahan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X