KILAS EKONOMI

Di Kuartal III Tahun 2018, PGN Raih Laba Bersih Rp 3,06 Triliun

Kompas.com - 12/11/2018, 15:37 WIB
PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) melakukan pengaliran gas (gas in) ke pabrik oleochemical  milik PT Musim Mas Martubung Plant yang terletak di Jalan Rawe, Kelurahan Titi Papan, Kecamatan Medan Deli, Medan, Sumatera Utara.
 
Dok. Humas PGN PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) melakukan pengaliran gas (gas in) ke pabrik oleochemical milik PT Musim Mas Martubung Plant yang terletak di Jalan Rawe, Kelurahan Titi Papan, Kecamatan Medan Deli, Medan, Sumatera Utara.

KOMPAS.com - PT Perusahaaan Gas Negara Tbk ( PGN) sampai dengan Kuartal III Tahun 2018 berhasil membukukan pendapatan sebesar 2,45 miliar dolar AS. Capaian ini meningkat dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya 2,17 miliar dolar AS.

Pendapatan emiten berkode PGAS tersebut terutama diperoleh dari hasil Penjualan Gas 1,94 miliar dolar AS dan penjualan minyak dan gas 442 juta dolar AS.

Sedangkan Laba Operasi Interim Konsolidasian selama triwulan 3 adalah 390 juta dolar AS, dengan laba bersih 218 juta dolar AS atau Rp 3,06 triliun (kurs rata-rata Rp 14.048).

Sementara itu, untuk EBITDA (Laba sebelum bunga dan pajak) juga meningkat menjadi sebesar 701 juta dolar AS, dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 636 juta dolar AS.

"Kami melakukan berbagai upaya efisiensi sehingga mampu mencetak laba di tengah kondisi perekonomian yang sedang mengalami perlambatan," kata Sekretaris Perusahaan PGN, Rachmat Hutama, di Jakarta, dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima Senin (12/11/2018).

Selama periode Januari hingga Oktober 2018, PGN menyalurkan gas bumi sebesar 828,98 juta kaki kubik per hari (MMscfd). Rinciannya adalah sepanjang Kuartal III pada 2018 volume gas distribusi sebesar 800,10 MMscfd dan volume transmisi gas bumi sebesar 28,88 MMscfd.

Rachmat mengatakan, sejalan dengan upaya pemerintah meningkatkan perekonomian nasional, PGN optimistis kinerja perusahaan juga akan semakin baik. Meskipun kondisi perekonomian mengalami perlambatan, PGN tetap mengembangkan infrastruktur gas bumi untuk memperluas pemanfaatan gas bumi bagi masyarakat.

Baca juga: PGN Sambung Jaringan Gas 56,9 Km di Probolinggo

PGN akan semakin agresif membangun infrastruktur gas bumi nasional untuk meningkatkan pemanfaatan produksi gas nasional. Pada kuartal III Tahun 2018, infrastruktur pipa gas PGN bertambah sepanjang lebih dari 35,75 km.

Adapun, saat ini total jaringan pipa gas PGN mencapai lebih dari 7.516,70 km atau setara dengan 80 persen dari jaringan pipa gas bumi hilir nasional.

Dari infrastruktur tersebut, PGN telah menyalurkan gas bumi ke 1.739 pelanggan industri manufaktur dan pembangkit listrik. Lelu 1.984 pelanggan komersial (hotel, restoran, rumah sakit) dan Usaha Kecil Menengah (UKM), serta 177.710 pelanggan rumah tangga yang dibangun dengan investasi PGN.

Pelanggan Gas Bumi PGN tersebar di berbagai wilayah mulai dari Sumatera Utara, Kepulauan Riau, Riau, Sumatera Selatan, Lampung, DKI Jakarta, Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Utara dan Sorong, Papua Barat.

Saat ini, PGN juga telah mengelola dan menyalurkan gas bumi untuk sektor transportasi melalui 10 Stasiun Pengisian Bahan Bakar Gas (SPBG) dan 4 Mobile Refueling Unit (MRU). Selain itu, untuk menunjang penyaluran serta kehandalan jaringan dan pasokan gas ke Pelanggan, PGN juga mengoperasikan 2 Floating Storage Regasification Unit (FSRU) yakni di Jawa Barat dan Lampung.

Pada tahun ini, PGN banyak pula melakukan terobosan, salah satunya melalui program 360 degree solution. Dalam program ini, PGN dapat menghadirkan gas bumi dari hulu hingga hilir sesuai kebutuhan masyarakat di berbagai segmen pengguna gas.

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X