Penciptaan Lapangan Kerja Baru RI Rata-rata 2,1 Juta per Tahun

Kompas.com - 12/11/2018, 17:42 WIB
Ilustrasi pekerja thikstockphotosIlustrasi pekerja

DEPOK, KOMPAS.com - Lead Economist Bank Dunia Vivi Alatas mengatakan, dalam beberapa tahun terakhir, Indonesia mengalami kemajuan pesat dalam hal penyediaan lapangan pekerjaan. Dalam tiga tahun terakhir, setiap tahunnya, rata-rata tercipta 2,1 juta lapangan kerja baru.

"Peningkatan kesempatan kerja jauh lebih tinggi dari tahun-tahun sebelumnya," ujar Vivi di Universitas Indonesia, Depok, Senin (12/11/2018).

Meski peningkatannya cukup tinggi, namun Vivi menganggap angka tersebut belum cukup. Indonesia masih butuh lebih banyak lapangan kerja yang tersedia untuk mempercepat pertumbuhan.

Dengan demikian, pemerataan kesempatan kerja bisa lebih merata, terutama bagi anak muda yang masih mencari pekerjaan pertama. Sebab, kata Vivi, angka pengangguran pemuda masih lebih tinggi daripada angka penganggruan nasional.

Artinya, sebagian besar pengangguran ada di usia muda.

"54 persen pekerjaan di 2011-2017 datang dari sektor dengan produktivitas rendah," kata Vivi.

Baca juga: Bappenas: Sudah 9,4 Juta Lapangan Kerja Tercipta di Masa Pemerintahan Jokowi-JK

Indonesia memiliki bonus demografi berupa manusia usia produktif dalam beberapa tahun ke depan. Merekalah yang diharapkan sebagai tonggak pembangunan bangsa.

Namun, harus dipastikan bahwa kesempatan kerja mereka di masa itu masih terbuka luas.

"Adik-adik mahasiswa termasuk bonus demografi itu. Kekhawatirannya apakah setelah adik-adik lulus akan ada pekerjaan yang lebih banyak tercipta untuk kalian," kata Vivi.

Hal lain yang tak kalah penting dalam meningkatkan mobilitas ekonomi adalah keterampilan. Orang yang berdaya saing di era revolusi industri adaah orang-orang yang bisa meningkatkan keterampilannya.

Baca juga: Daya Saing Indonesia Kalah Dibanding Negara-negara Tetangga

Saynagnya, kata Vivi, keterampilan kerja masyarakat Indonesia masih rendah. Ia menyebutkan, 38 persen perusahaan berpendapat bahwa keterampilan kerja menjadi hambatan perusahaan utnuk berkembang.

Oleh karena itu, perusahaan semestinya memberikan pelatihan bagi karyawannya agar memiliki kemampuan yang diinginkan.

"Tapi kenyataannya, hanya 8 persen perusahaan yang memberikan training. Mau tidak mau Indonesia harus meningkatkan kesempatan dalam keterampilan baik dalam atau luar dunia kerja," kata Vivi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.