Mengintip Pelatihan Pramugari Lion Air Group di Lion City

Kompas.com - 13/11/2018, 08:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Lion Air Group memiliki kawasan terintegrasi di wilayah Balaraja, Banten. Kawasan tersebut dinamai Lion City.

Lion City sendiri berdiri di atas lahan seluas 30 hektar. Di lokasi itu terdapat area perkantoran, Angkasa Training Center (ATC), hunian bagi pramugari dan pramugara Lion Air Group.

Kompas.com berkesempatan mengunjungi ATC pada Senin (12/11/2018). Di lokasi tersebut terdapat dua gedung yang memiliki 92 ruangan.

Di tempat itu para pramugara dan pramugari Lion Air Group ditempa kemampuannya untuk melayani penumpang di dalam pesawat. Untuk menjadi pramugari dan pramugara di Lion Air Group para peserta harus mengikuti serangkaian pelatihan selama 3 sampai 4 bulan.

Baca juga: Lion Air Tak Segan Hukum Pilot yang Bermasalah

Di lokasi pelatihan sendiri, terdapat beberapa fasilitas, mulai dari ruangan kelas, mock up pesawat dan area kolam renang untuk latihan keadaan darurat.

Saat Kompas.com berkunjung, para pramugari tengah diberi pelatihan emergency. Pelatihan emergency ini dilalui dengan empat tahapan, yaitu mulai dari pembelajaran di kelas, pelatihan memadamkan api, melakukan penyelamatan di darat dan melakukan penyelamatan di air.

“Pramugari diwajibkan memahami proses penyelamatan para penumpang saat dalam keadaan darurat,” ujar Direktur ATC, Dibyo Soesilo di Balaraja, Banten, Senin.

Pada tahap pertama, para pramugari diberi pemahaman dan pengenalan cara menggunakan alat keamanan yang berada di dalam pesawat. Mereka juga diajari bagaimana memadamkan api jika terjadi kebakaran di pesawat.

Suasana Kelas Pramugari di Pusat Pelatihan  Pramugari, Komplek Lion City Balaraja Tangerang Banten (14/4/2016)Pramdia Arhando/Kompas.com Suasana Kelas Pramugari di Pusat Pelatihan Pramugari, Komplek Lion City Balaraja Tangerang Banten (14/4/2016)
Selanjutnya, mereka diberi pelatihan tata cara membuka dan keluar melalui pintu darurat. Untuk keluar dari pintu emergency para pramugari diajari cara meluncur yang baik dan benar.

Kemudian, mereka juga diajari cara mengevakusi penumpang saat dalam keadaan darurat di air. Di fase itu mereka diajari cara mengembangkan dan menaiki perahu karet.

Tak hanya itu, mereka juga diajari cara mengembangkan pelampung dalam waktu 10 detik. Setelah itu, mereka diajarkan bagaimana mengevakuasi penumpang ketika dalam keadaan darurat di air, termasuk cara menghadapi hewan bawah laut seperti hiu.

“Mereka harus tau bagaimana cara menaikkan penumpang ke dalam perahu karet itu, dan bagaimana cara bertahan di atas laut," ucap dia.

Baca juga: Maksimalkan Penggunaan, Pesawat Lion Air Terbang 12 Kali Dalam Sehari

Usai mempraktekan tata cara kala menghadapi keadaan darurat, para pramugari diminta kembali masuk ke ruangan untuk dilakukan evaluasi.

Menurut Dibyo, pelatihan emergency ini tak hanya diberikan kepada calon pramugari saja. Para pramugari yang sudah pengalaman pun wajib mengikuti training ini secara berkala.

“Untuk yang sudah jadi pramugari tetap mengikuti latihan ini. Biasanya dilakukan tiap satu tahun sekali,” kata Dibyo.

Selain ATC, di Lion City sendiri terdapat 1.205 dan 280 mess bagi para pekerja Lion Air Group. Sedangkan bagi flight attandance Lion City memiliki mess sebanyak 1.966.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.