IMF: Bank Sentral Seluruh Dunia Perlu Mempertimbangkan untuk Menerbitkan Uang Digital

Kompas.com - 15/11/2018, 12:04 WIB
Teknologi blockchain adalah solusi keamanan dan privasi, khususnya untuk keuangan berbasis internet yang dapat memproses perdagangan bernilai triliunan.  ShutterstockTeknologi blockchain adalah solusi keamanan dan privasi, khususnya untuk keuangan berbasis internet yang dapat memproses perdagangan bernilai triliunan.

NEW YORK, KOMPAS.com - Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional ( IMF) Christine Lagarde mengatakan, bank-bank sentral seluruh dunia perlu mempertimbangkan untuk menerbitkan mata uang digital. Hal ini, menurut Lagarde, tak lain karena uang tengah menghadapi "titik balik sejarah”.

Dalam pidatonya di Festival Fintech Singapura pada Rabu (14/11/2018), Lagarde menyoroti perubahan sifat uang, karena permintaan uang tunai fisik menurun di seluruh dunia. Dia mengatakan bank sentral memiliki peran memasok uang menuju ekonomi digital.

"Saya percaya bahwa kita harus mempertimbangkan kemungkinan untuk mengeluarkan mata uang digital," kata Lagarde yang dikutip dari CNBC, Kamis (15/11/2018).

Lagarde memandang, mata uang digital yang didukung bank sentral dapat membantu inklusi keuangan, sekaligus meningkatkan keamanan, dan privasi dalam ekosistem pembayaran alternatif. Mengingat lebih murah dan efisien dari pada berbahan kertas.

"Pesan saya adalah bahwa sementara kasus untuk mata uang digital tidak universal, kita harus menyelidiki lebih lanjut secara serius, hati-hati, dan kreatif,” kata Lagarde.

Bank-bank sentral di seluruh dunia sedang menimbang bagaimana tumbuhnya pembayaran non-tunai mempengaruhi catatan pencetakan peran konvensional mereka dan mengelola uang beredar. Lagarde memilih bank sentral di China, Kanada, Swedia dan Uruguay yang "merangkul perubahan dan pemikiran baru" tentang bagaimana mereka dapat memasok mata uang digital kepada publik.

Dia menjelaskan, sebagai contoh bank sentral Swedia, Riksbank, berencana untuk mengujicobakan versi mata uang digital yang disebut e-krona pada tahun 2019.

Swedia dianggap sebagai salah satu negara yang mengimplementasikan cashless society paling banyak di dunia dengan hanya 13 persen orang Swedia menggunakan uang tunai, menurut survei Riskbank.

Uang digital yang didukung bank sentral

Setoran yang disimpan di bank komersial sudah digital, tetapi mata uang digital bisa didukung oleh pemerintah dengan cara yang sama dengan uang tunai saat ini, kata Lagarde. Mata uang digital bisa berbentuk token yang didukung oleh regulator, atau melalui akun yang disimpan langsung di bank sentral.

Cryptocurrency seperti bitcoin, di sisi lain, menawarkan opsi "terdesentralisasi", yang berarti mereka tidak dikendalikan oleh otoritas pusat. Lagarde mengatakan dia "tidak sepenuhnya yakin" tentang cryptocurrency yang berlabuh di kepercayaan dalam teknologi.

"Pengaturan yang tepat dari entitas-entitas ini akan tetap menjadi pilar kepercayaan," katanya.

Terkait uang digital ini dan persaingan dalam industri jasa keuangan, Lagarde mengatakan bank sentral dapat bermitra dengan sektor swasta. Bank dan lembaga keuangan dapat mengelola kepemilikan pelanggan, sementara pemerintah membuat transaksi digital.

Pengaturan ini akan terus mendorong inovasi di antara bank dan start-up disaat yang bersamaan memungkinkan bank sentral untuk fokus pada keuntungan mereka dari "penyelesaian back-end."

"Keuntungannya jelas, pembayaran Anda akan cepat, aman, murah, dan semi-anonim,” imbuh Lagarde.

IMF merilis sebuah laporan baru pada hari Rabu tentang menimbang kasus untuk mata uang digital yang didukung bank sentral. Ditemukan bahwa terlalu dini untuk menarik kesimpulan tentang manfaat positif karena setiap negara menghadapi keadaan unik tentang penggunaan uang tunai dan adopsi uang elektronik.

"Teknologi akan berubah dan akan mengubah kita, jadi kita harus berubah juga," katanya.



Sumber CNBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X