Milenial dan "Gig Economy" di Era Industri 4.0

Kompas.com - 15/11/2018, 20:09 WIB
Ilustrasi milenial SHUTTERSTOCKIlustrasi milenial

JAKARTA, KOMPAS.com - Gig Economy atau ekonomi yang bergantung pada pekerja dengan kontrak sementara kini terus bekembang di era industri 4.0, termasuk Indonesia.

Tumbuh dan bertambahnya mereka yang sering disebut gig workers ini tak lepas dari perkembangan teknologi maupun zaman.

Istilah Gig Economy muncul karena pengaruh industri 4.0 dan ini masih terbilang baru di tanah air dan bagi masyarakat.

Managing Director Amar Bank-Tunaiku, Vishal Tulsian menilai, hal ini berkaitan dengan besarnya tuntutan pekerjaan yang memaksa perusahaan untuk memiliki sumber daya manusia (SDM) andal dan profesional di bidangnya. Lebih tepatnya disebut sebagai on-demand worker alias buruh siap kerja.

"Peningkatan ini terjadi disebabkan oleh faktor efisiensi biaya recruiment serta ide-ide baru yang lebih segar dihadirkan para gig workers," sebutnya di Jakarta, Kamis (15/11/2018).

Baca juga: BPS: Jumlah Pengangguran Berkurang 40.000 Orang

Vishal menyebutkan, beberapa perusahaan di industri kreatif akan lebih efisien dan efektif dengan menggunakan para pekerja lepas. Selain kontrak kerja yang tidak terikat atau terkait, perusahaan juga akan dapat pekerja profesional yang diinginkan sesuai kebutuhan pada saat itu.

Dia menambahkan, besarnya minat para milenial atau generasi kini untuk lebih memilih bekerja sebagai gig workers juga dipengaruhi sejumlah faktor. Salah satunya karena jam kerja yang fleksibel dan menyebabkan perputaran karyawan yang tinggi di dalam perusahaan. Ini tentu akan menimbulkan kerugian bagi perusahaan.

"Sebut saja perusahaan tidak akan mengedukasi sesuai visi, misi dan budaya dari perusahaan tersebut. Namun justru pekerja milenial ini lebih memilih pekerjaa lepas demi kenyamanan. Hal ini juga memberikan sentuhan baru bagi perusahaan untuk dapat menyelaraskan visi dan misi perusahaan terhadap tren gaya bekerja yang sedang terjadi saat ini," tambahnya.

Dampak digitalisasi

Sementara Country Manager JobStreet Indonesia, Faridah Lim mengatakan, tren pekerja lepas di Indonesia tidak terlepas dari digitalisasi dan automisasi yang terjadi di era industri 4.0.

"Perusahaan cenderung melakukan efisiensi besar-besaran, terlebih lagi cara kerja milenial yang menyambut baik hal ini dengan pekerjaan yang dapat dilakukan di mana saja dan kapan saja," kata dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X