Pimpinan The Fed: Pertumbuhan Ekonomi AS 2019 akan Melambat

Kompas.com - 19/11/2018, 06:42 WIB
Bendera Amerika Serikat. ShutterstockBendera Amerika Serikat.

WASHINGTON, KOMPAS.com - Pimpinan Feederal Reserve Dallas Robert Kaplan menyatakan, ekonomi Amerika Serikat (AS) tahun 2019 akan melambat. Hal ini seiring dengan memudarnya dampak kebijakan reformasi pajak Presiden Donald Trump. 

Saat ini menurut dia, ekonomi AS memang lebih kuat dari yang diperkirakan karena dorongan dari reformasi pajak tersebut.

"Pertumbuhan di Amerika Serikat tahun ini akan mendekati 3 persen," ujar Kaplan, dikutip dari Foxbusiness, Senin (19/11/2018).

Lebih lanjut Kaplan menjelaskan, bahwa apa yang selama ini menjadi mesin dari pertumbuhan ekonomi AS adalah stimulus fiskal.

Baca juga: Perang Dagang dengan China Bisa Sebabkan Ekonomi AS Resesi?

"Bukan dari reformasi pajak korporasi, tetapi pemangkasan pajak individu yang dibiayai dengan meningkatnya utang terhadap PDB. Hal itu akan memudar di tahun 2019 hingga 2020," sebut Kaplan.

Pandangan Kaplan pun seiring dengan pandangan Gubernur bank sentral AS Jerome Powell yang mengatakan untang pemerintah dan defisit telah menempatkan AS pada jalur fiskal yang tidak berkelanjutan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bulan lalu, AS bahkan telah mencatat defisit 100,5 miliar dollar AS, peningkatan dramatis sebesar 59 persen dari tahun sebelumnya.

Pemerintah pun telah memmerkirakan defisit akan meningkat menjadi 1,09 triliun dollar AS tahun ini, dan tetap akan di atas 1 trilliun selama tiga tahun ke depan.

Kaplan menambahan, Amerika Serikat butuh untuk memoderasi kebijakan utangnya. Selain itu, pergeseran demografi tenaga kerja pun juga bisa menjadi salah satu penghambat pertumbuhan ekonomi lebih lanjut selama dua tahun ke depan.

"Yang tak bisa dipungkiri adalah pertubuhan produktivitas. Jika kita bisa mendorong peningkatan pertumbuhan produktivitas tahun depan, maka kita bisa tumbuh lebih cepat," ucap Kaplan.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.