Dukung Bisnis Perusahaan, Investasi Komputasi Awan akan Makin Meningkat

Kompas.com - 27/11/2018, 14:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Di era digital ini, penting bagi setiap organisasi untuk tetap bersaing secara digital, dengan menumbuhkan keterampilan digital karyawan dan budaya digital dalam organisasi. Hal ini termasuk dengan memiliki sistem manajemen data yang aman dan tepat sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Microsoft Indonesia menyebut keunggulan adopsi cloud  (lomputasi awan) yang konsisten bagi bisnis dalam mengelola data menuju era transformasi digital. Yang mana bisnis saat ini harus tangkas dan juga aman untuk dapat beradaptasi dengan era Industri 4.0, terutama di saat digital telah mengubah cara hidup manusia selama beberapa dekade terakhir.

Roadmap ”Making Indonesia 4.0" yang diluncurkan secara resmi pada awal tahun ini oleh Kementerian Perindustrian berperan penting dalam agenda nasional dan salah satu inisiatif lintas sektornya adalah untuk membangun infrastruktur digital nasional. Terlebih dengan bertumbuhnya komputasi awan dengan cepat, yang mendorong setiap sektor di industri untuk terus berkembang secara pesat pula.

“Studi lDC yang diprakarsai oleh Microsoft awal tahun ini memprediksi bahwa sekitar 40 persen produk domestik bruto (PDB) Indonesia akan berasal dari produk atau layanan digital hingga tahun 2021, menunjukkan bagaimana organisasi dan bisnis di Indonesia telah menyadari pentingnya adopsi teknologi baru sebagai bentuk inisiatif transformasi digital,” ujar Presiden Direktur Microsoft Indonesia Haris Izmee di Jakarta, Selasa (27/11/2018).

Baca juga: Indonesia Dorong Peningkatan Kapasitas Digital Masyarakat Pedesaan

Dia menilai, perusahaan kini akan dengan cepat beralih ke cloud dan meraih peluang yang menyertainya, termasuk peningkatan ketangkasan, inovasi yang lebih cepat.

Survei Microsoft terhadap 2.500 profesional TI ”The State of the Hybird Cloud 2018" baru-baru ini juga menemukan bahwa hybrid bukan hanya sekedar strategi jangka pendek, karena 91 persen pekerja TI percaya bahwa pendekatan hybrid cloud akan tetap digunakan organisasi mereka dalam lima tahun kedepan.

”Kami telah berkecimpung dalam bisnis cloud di Indonesia selama enam tahun dan telah menginvestasikan lebih dari 15 miliar dollar AS dalam infrastruktur komputasi awan global dan lebih dari 1 miliar dollar AS per tahun pada penelitian dan pengembangan Cybersecurity selama bertahun-tahun, secara global," sebut Haris.

Ditambah, seiring bertumbuhnya teknologi digital yang terus menawarkan peluang bagi bisnis dan organisasi di Indonesia, menjadi penting untuk mengatasi kebutuhan dan harapan pelanggan yang berubah cepat.

"Melalui lebih dari 700 mitra teknologi kami dan sejumlah vendor perangkat lunak independen (ISV) yang menawarkan soiusi-solusi untuk berbagai industri, kami terus menjalankan misi kami di Microsoft, yaitu untuk memberdayakan setiap orang dan setiap organisasi di Indonesia untuk mencapai lebih banyak dan mendapatkan yang terbaik dari bisnis," ucap Haris.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.