Cerita Boediono soal Kesalahan Resep IMF Menangani Krisis 1998

Kompas.com - 28/11/2018, 20:42 WIB
Wakil Presiden ke-11 Boediono ketika memberikan paparan pada KataData Forum di Jakarta, Rabu (28/11/2018).Kompas.com/Mutia Fauzia Wakil Presiden ke-11 Boediono ketika memberikan paparan pada KataData Forum di Jakarta, Rabu (28/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat menghadapi krisis moneter 1997-1998 lalu, Indonesia meminta pertolongan Dana Moneter Internasional ( IMF) tidak hanya berupa nasihat-nasihat kebijakan, namun juga suntikan dana.

Mantan Gubernur Bank Indonesia Boediono mengungkapkan, kala itu IMF salah memberi resep untuk kembali meningkatkan likuiditas keuangan Indonesia yang mengering tiba-tiba.

IMF menyarankan Indonesia untuk menutup 16 bank yang menguasai 3 hingga 4 persen aset perbankan nasional. Namun penutupan 16 bank tersebut dilakukan tanpa ada payung pengaman sehingga menimbulkan dampak psikologis ke masyarakat.

Kala itu sebut Boediono, belum dikenal sistem blanket guarantee atau kebijakan penjaminan 100 persen dana nasabah di perbankan.

Baca juga: Menurut Boediono, Ini Dampak Positif dan Negatif Perang Dagang Bagi RI

"Pada waktu itu resep ronde pertama salah. Untuk 16 bank yang menguasai 3 sampai 4 persen dari aset bank tanpa ada payung pengamannya," ujar Wakil Presiden RI ke-11 tersebut di Jakarta, Rabu (28/11/2018).

Ha tersebut membuat masyarakat berbondong-bondong menarik dananya dari bank lantaran khawatir bank tempat mereka menyimpan dana juga akan ditutup. Sehingga banyak dari mereka yang memindahkan dananya di bank-bank BUMN atau bahkan ke Singapura karena dianggap lebih aman.

"IMF tidak memikirkan dampaknya akan begitu," ucap dia.

Baru setelah kejadian tersebut, mulailah diberlakukan kebijakan blanket guarantee. "Yaitu setelah 3 bulan ekonomi Indonesia dirundung bank kelabakan kurang dana, sistem pembayaran kita enggak diterima di luar," kata Boediono.

Dampak kebijakan blanket guarantee tersebut baru mulai efektif pada bulan Maret. Puluhan bank pun kembali ditutup karena rasio kecukupan modal (CAR) minus hingga puluhan persen. Namun, tidak ada lagi dampak berantai lantaran tidak ada lagi penarikan dana nasabah secara besar-besaran.

Boediono juga menjelaskan, sebelumnya Indonesia sempat menghadapi krisis di tahun 1960 dan 1980. Namun, berbeda dengan era 1998 di mana krisis disebabkan pembalikan dana asing ke luar negeri. Sedangkan untuk 1960 dan 1980 terjadi akibat anjloknya harga minyak yang membuat APBN terbebani.



Close Ads X