Tahun Depan Gaji Pekerja IT Bisa Naik 50 Persen, Bagaimana Sektor Lain?

Kompas.com - 30/11/2018, 05:46 WIB
Ilustrasi rupiah.THINKSTOCKS/FITRIYANTOANDI Ilustrasi rupiah.

JAKARTA, KOMPAS.com — Menurut survei yang dilakukan Robert Walters Indonesia melalui Survei Gaji 2018, pekerja dengan latar belakang kemampuan teknologi bisa mendapatkan kenaikan gaji hingga 50 persen pada tahun 2019.

“Pengembang perangkat lunak, insinyur, dan manajer produk akan sangat diminati. Gaji untuk kandidat ahli TI dan teknologi dapat meningkat sebanyak 50 persen,” ujar Country Manager Robert Walters Indonesia Eric Mary dalam laporan tersebut, Kamis (29/11/2018).

Hal ini dilatarbelakangi lewat cerminan tahun 2018, yakni pertumbuhan berkelanjutan e-commerce, startup, dan peningkatan upaya digitalisasi didorong oleh aktivitas perekrutan yang kuat di sektor TI dan teknologi.

“Akan ada tingkat rekrutmen yang kuat pada tahun 2019. Profesional dengan keahlian dalam data science dan analitik akan sangat dibutuhkan, terutama mereka yang memiliki kemampuan untuk memanipulasi big data dan memprediksi perilaku pelanggan,” ucap Eric.

Baca juga: Menggiurkan, Ini Besaran Gaji dan Tunjangan Pilot di Indonesia

Selain bidang teknologi, ada tujuh bidang atau sektor lain yang akan mendapatkan peningkatan gaji sekitar 10-35 persen di tahun 2019 mendatang.

Kedua tertinggi setelah bidang teknologi adalah perbankan dan jasa keuangan terutama untuk kandidat yang memiliki keterampilan digital dan pengalaman manajemen.

“Peraturan baru International Financial Reporting Standards (IFRS) 17, pencari kerja dengan pengetahuan tentang peraturan, kepatuhan, dan perbaikan proses akan sangat dicari. Pada tahun 2018, kenaikan gaji di sektor perbankan dan jasa keuangan meningkat rata-rata 20-35 persen,” demikian laporan itu.

Tren ini diperkirakan Robert Walters akan terus berlanjut dengan posisi premium di fintech dan perusahaan asuransi yang menawarkan paket gaji yang setara dengan sektor perbankan.

Kemudian, ada pula bidang pengembangan sumber daya manusia (SDM) serta pemasaran dan penjualan yang diperkirakan kenaikan gajinya sekitar 20-30 persen. Lagi-lagi peran e-commerce dan perusahaan start-up jadi salah satu faktor pendorong kedua bidang ini.

Untuk bidang pengembangan SDM, yang akan mendapat banyak permintaan adalah profesional dengan pengalaman internasional, dengan kemampuan untuk berkomunikasi dengan baik dalam bahasa Inggris semakin menjadi prasyarat.

Perusahaan lokal yang tumbuh secara internasional akan mendorong permintaan yang kuat untuk sales dan profesional pemasaran dengan keahlian digital, keterampilan komunikasi yang baik, dan kombinasi kemampuan strategis serta operasional.

Adapun untuk bidang akutansi dan keuangan, didorong permintaan kandidat yang terampil dalam dwibahasa dengan pengalaman kerja multinasional yang kuat. Perusahaan multinasional asing akan lebih memilih untuk mempekerjakan para profesional dengan sejarah karir yang stabil dan pengetahuan yang baik tentang peraturan di Indonesia.

“Analis bisnis yang kompeten dan profesional mitra bisnis pembiayaan komersial akan terus diminati, karena semua bisnis mencari untuk memperluas basis pelanggan mereka dan memenangkan pangsa pasar. Kenaikan gaji cenderung berada di kisaran 10-30 persen, tergantung pada peran senioritas dan ukuran perusahaan,” jelas laporan itu.

Terakhir adalah bidang hukum, supply chain, dan procurement.

Untuk bidang hukum, perusahaan startup yang mencari pendanaan atau penawaran umum perdana (IPO) serta merger dan akuisisi mendorong permintaan untuk penasihat hukum internal.

“Penasihat hukum yang cerdas teknologi akan terus diminati di semua sektor karena peralihan dari kontrak berbasis kertas ke kontrak elektronik dan penggunaan wajib negara dari sistem Pengajuan Single Online untuk izin bisnis,” sebutnnya.

Kemudian, supply chain dan procurement yang sebetulnya ada perlambatan di pasar fast-moving consumer goods (FMCG) selama 2018. Namun, kegiatan perekrutan meneruskan bidang e-commerce dan distribusi. Karena audit untuk operasi menjadi lebih ketat, pencari kerja yang dilengkapi dengan keahlian teknis dalam kendali mutu sangat diminati.

“Manajer pabrik dan spesialis pengembangan produk juga akan memiliki permintaan tinggi, tetapi sulit ditemukan di kelompok kandidat domestik yang terbatas,” kata Eric dalam laporan.




Close Ads X