Bisakah Rupiah Terus Perkasa?

Kompas.com - 03/12/2018, 19:30 WIB
Ilustrasi rupiah dan dollar AS THINKSTOCKSIlustrasi rupiah dan dollar AS

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS ditutup pada level Rp 14.244 atau menguat 0,4 persen dibandingkan dengan perdagangan rupiah pekan lalu, Jumat (30/11/2018) yang ditutup di level Rp 14.302 per dollar AS.

Kurs referensi Bank Indonesia (BI) Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) menunjukkan rupiah di level Rp 14.252 per dolar AS atau menguat dari akhir pekan lalu, Jumat (30/11/2018) di Rp14.339 per dollar AS.

Menurut Direktur Penelitian Center of Reform on Economics (CORE) Piter Abdullah, hingga akhir pekan ini ada kemungkinan rupiah di depan dollar AS bisa cukup perkasa. Hal tersebut dengan syarat tidak ada "kejutan-kejutan" yang berkaitan dengan sentimen negatif ekonomi global.

"Kalau tidak ada kejutan baru dalam minggu ini, rupiah berpotensi untuk stabil bahkan melanjutkan penguatan dalam minggu lalu," ujar Piter kepada Kompas.com, Senin (3/12/2018).

Salah satunya yang memengaruhi adalah penurunan harga minyak yang diyakini akan memperbaiki neraca perdagangan. Sekaligus, mengurangi tekanan terhadap Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) pemerintah.

"Ini juga meningkatkan sentimen positif investor asing," imbuh dia.

Selain itu, juga didorong oleh beberapa faktor positif global yang datangnya bergelombang. Ia menyebut sentimen tersebut mendorong derasnya aliran modal ke indonesia.

"Faktor-faktor tersebut adalah The Fed menunda kenaikan suku bunga, harga minyak yang terus menurun, serta kesepakatan AS dan China yang menunda pengenaan tarif baru dalam perang dagang antara keduanya," papar Piter.

Namun, Piter mengungkapkan, hingga akhir tahun sepertinya rupiah masih harus menghadapi beberapa kemungkinan buruk akibat sentimen global yang sangat berpengaruh.

Ada beberapa agenda akhir tahun yang bisa merusak sentimen positif ini, yaitu keputusan The fed, hasil European Central Bank (ECB) meeting, kebijakan produksi OPEC, kelanjutan Brexit.

"Sepanjang tidak ada kejutan pada agenda-agenda tersebut, saya kira sentimen positif asing akan terjaga," jelas dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X