Serangan Siber, Jasa Keuangan di Asia Pasifik Rugi 7,9 Juta Dollar AS

Kompas.com - 04/12/2018, 13:09 WIB
Ilustrasi PIXABAY.comIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Penelitian dari Frost & Sullivan bersama dengan Microsoft mengungkapkan, sepanjang tahun 2017, setiap serangan siber telah mengakibatkan kerugian ekonomi bagi perusahaan jasa keuangan besar di Asia Pasifik sekitar 7,9 juta dollar AS baik secara langsung maupun tidak langsung.

"Tiga dari lima organisasi telah mengalami kehilangan pekerjaan akibat peristiwa keamanan siber. Untuk perusahaan jasa keuangan berukuran menengah, rata-rata kerugian ekonomi yang diakibatkan oleh peristiwa keamanan siber sebesar 32.000 dollar AS per organisasi," ujar jelas Kenny Yeo, Kepala Industri, Keamanan Siber, Frost & Sullivan dalam keterangan pers, Selasa (4/12/2018).

Jasa keuangan merupakan industri yang sangat teratur dan diatur keberadaanya, lebih dari setengah (56 persen) organisasi yang disurvei di Asia Pasifik telah mengalami peristiwa keamanan (26 persen) atau tidak yakin mereka pernah mengalami peristiwa keamanan karena mereka belum melakukan pemeriksaan (27 persen).

Untuk menghitung biaya serangan siber, Frost & Sullivan menciptakan model kerugian ekonomi yang didasarkan pada wawasan yang disampaikan oleh responden survei. Model ini meliputi dua jenis kerugian yang dapat disebabkan oleh kebocoran keamanan siber.

Baca juga: OJK: Di Tengah Gejolak, Sektor Jasa Keuangan RI Terjaga

Pertama, kerugian langsung yakni kerugian keuangan yang terkait dengan peristiwa keamanan siber ini termasuk kerugian produktivitas, denda, biaya perbaikan, dan lain-lain. Kemudian, kerugian tidak langsung, yang meliputi biaya pengorbanan peluang terhadap organisasi misalnya pergolakan pelanggan disebabkan kerusakan reputasi.

“Kepercayaan adalah dasar untuk semua pengambilan keputusan bisnis. Hal ini terutama ketika menyangkut industri jasa keuangan karena mereka tidak hanya melindungi bisnis mereka sendiri, tetapi juga data dan aset keuangan pelanggannya,” jelas Yeo.

Penemuan ini adalah bagian dari penelitian “Memahami Lanskap Ancaman Keamanan Siber di Asia Pasifik: Mengamankan Perusahaan Modern di Dunia Digital” yang diterbitkan pada Mei 2018, dan bertujuan untuk menyediakan wawasan tentang kerugian ekonomi akibat kebocoran keamanan siber untuk para pengambil keputusan di bidang bisnis dan TI pada sektor jasa keuangan dan untuk menolong pengidentifikasian berbagai celah pada strategi keamanan siber mereka.

“Untuk bank dan organisasi jasa keuangan lainnya, potensi kehilangan kepercayaan dan kerusakan reputasi yang mengikutinya adalah ancaman yang jauh lebih besar daripada dampak ekonomi dari kejahatan siber," imbuh Yeo.

Penelitian ini melibatkan survey yang dijalankan terhadap 1.300 responden dari 13 negara yakni Australia, China, Hong Kong, Indonesia, India, Jepang, Korea, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Taiwan, dan Thailand. Dari 1.300 responden ini, 12 persennya berasal dari industri jasa keuangan.

Semua responden adalah pengambil keputusan bisnis dan TI yang terlibat dalam pembentukan strategi keamanan siber organisasinya masing-masing. 44 persen pengambil keputusan bisnis ini termasuk CEO, COO, dan Direktur, sementara 56 persen adalah pengambil keputusan TI, termasuk CIO, CISO, dan Direktur TI. Lalu, 29 persen partisipan dari organisasi berukuran menengah (250 hingga 499 staf), dan 71 persen dari organisasi berukuran besar (lebih dari 500 staf).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Whats New
Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Whats New
Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Whats New
Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Whats New
Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Rilis
Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Whats New
Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Whats New
Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Whats New
Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Whats New
InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

Rilis
Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Whats New
Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Whats New
Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Whats New
Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Whats New
GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.