Per September 2018, Utang BUMN Mencapai Rp 2.488 Triliun

Kompas.com - 04/12/2018, 15:19 WIB
Deputi Bidang Restrukturisasi dan Pengembangan Usaha Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Aloysius Kiik Ro, Depok, Jawa Barat, Kamis (11/10/2016). KOMPAS.com/Estu SuryowatiDeputi Bidang Restrukturisasi dan Pengembangan Usaha Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Aloysius Kiik Ro, Depok, Jawa Barat, Kamis (11/10/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Badan Usaha Milik Negara menyatakan bahwa total utang perusahaan BUMN di bawahnya per September 2018 sebesar Rp 2.488 triliun.

Utang tersebut meliputi 143 perusahaan BUMN di luar dana pihak ketiga (DPK) dan dana premi di BUMN perbankan. Jika termasuk dana pihak ketiga dan premi, totalnya mencapai Rp 5.271 triliun.

"Rp 5.271 triliun masih dikurangi ini dan itu. Kalau utang di luar DPK dan dana premi Rp 2.488 triliun," ujar Deputi Bidang Restrukturisasi dan Pengembangan Usaha Kementerian BUMN, Aloysius Kiik Ro di kantor BUMN, Selasa (4/12/2018).

Sementara itu, di sisi aset BUMN mengalami kenaikan dari Rp 7.200 triliun menjadi Rp 7.700 triliun. Dengan demikian, terjadi kenaikan aset lebih dari Rp 500 triliun hingga kuartal III 2018.

Baca juga: Ini 10 BUMN dengan Utang Terbesar, Ada yang Tembus Rp 1.000 Triliun

"Utang ini jadi seolah-olah mau kiamat saja. Itu aman karena ada asetnya," kata Aloysius.

Sementara itu, utang di sektor riilnya sebesar Rp 1.950 triliun. Utang BUMN di sektor riil berupa utang pegawai, premi, hingga cadangan asuransi bagi pendiri.

Adapun ekuitas seluruh BUMN Rp 2.414 triliun dan laba bersih hingga kuartal III 2018 sebesar Rp 79 triliun.

"Di dalam utang ada utang berbunga kepada kreditur, dan ada dana pihak ketiga atau dana talangan dengan pemerintah, atau pegawai, dan sehari-hari itu bukan suatu yang perlu dikhawatirkan," kata Aloysius.

Sementara untuk 2019, Aloysius tak dapat memastikan berapa banyak utang yang jatuh tempo dan BUMN mana saja yang harus membayar.

Baca juga: Pemerintah Tak Khawatirkan Membengkaknya Utang BUMN

Sebelumnya, dalam rapat bersama Komisi VI DPR RI, sejumlah BUMN memaparkan utang-utang perusahaan hingga kuartal III 2018.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rampung Pertengahan 2023, Pembangunan Makassar New Port Sudah Capai 86,9 Persen

Rampung Pertengahan 2023, Pembangunan Makassar New Port Sudah Capai 86,9 Persen

Whats New
Apa Itu Kartu Kredit: Definisi, Untung Rugi, dan Syarat Memilikinya

Apa Itu Kartu Kredit: Definisi, Untung Rugi, dan Syarat Memilikinya

Whats New
E-Toll Bakal Digantikan MLFF, BRI: Mempengaruhi Kinerja Brizzi

E-Toll Bakal Digantikan MLFF, BRI: Mempengaruhi Kinerja Brizzi

Whats New
Kejar Target Diresmikan Juni 2022, Pengerjaan Tol Cibitung-Cilincing Dikebut

Kejar Target Diresmikan Juni 2022, Pengerjaan Tol Cibitung-Cilincing Dikebut

Whats New
Lengkap, Ini Rincian Biaya Haji 2022 per Embarkasi

Lengkap, Ini Rincian Biaya Haji 2022 per Embarkasi

Spend Smart
Anggaran Bansos APBN 2022 Naik Rp 18,6 Triliun, Totalnya Jadi Rp 431,5 Triliun

Anggaran Bansos APBN 2022 Naik Rp 18,6 Triliun, Totalnya Jadi Rp 431,5 Triliun

Whats New
Cara Membuat SKCK Online 2022, Lengkap dengan Syarat dan Biayanya

Cara Membuat SKCK Online 2022, Lengkap dengan Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Calon Investor Bertambah, Wanaartha Life Belum Sampaikan Skema Pembayaran

Calon Investor Bertambah, Wanaartha Life Belum Sampaikan Skema Pembayaran

Whats New
Tunda Rencana IPO 2 Anak Usaha, Pelindo: Kami Masih Punya Dana Besar

Tunda Rencana IPO 2 Anak Usaha, Pelindo: Kami Masih Punya Dana Besar

Whats New
Cerita Penjual Masker Pasar Pramuka: Dulu Sehari Bisa Jual Berkarton-karton, Kini 10 Boks Saja Sudah Lumayan...

Cerita Penjual Masker Pasar Pramuka: Dulu Sehari Bisa Jual Berkarton-karton, Kini 10 Boks Saja Sudah Lumayan...

Work Smart
Disetujui Jokowi, Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik

Disetujui Jokowi, Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik

Whats New
Gandeng Digidata, Bank BJB Permudah Verifikasi Calon Nasabah

Gandeng Digidata, Bank BJB Permudah Verifikasi Calon Nasabah

Whats New
Subsidi Gaji Rp 1 Juta untuk Pekerja Segera Cair, Ini Kriteria dan Cara Cek Penerimanya

Subsidi Gaji Rp 1 Juta untuk Pekerja Segera Cair, Ini Kriteria dan Cara Cek Penerimanya

Whats New
Kalbe Bakal Tebar Dividen Rp 35 Per Saham

Kalbe Bakal Tebar Dividen Rp 35 Per Saham

Whats New
CT Tunjuk Mantan Direktur BRI Indra Utoyo sebagai Dirut Allo Bank

CT Tunjuk Mantan Direktur BRI Indra Utoyo sebagai Dirut Allo Bank

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.