KILAS EKONOMI

Kementan Raih Penghargaan di Ajang TOP IT dan TELCO 2018

Kompas.com - 07/12/2018, 15:00 WIB
Kementerian Pertanian berhasil meraih tiga penghargaan dalam ajang TOP IT & TELCO 2018 yang diselenggarakan di Hotel Sultan, Jakarta, Kamis (6/12/2018) Dok. Humas Kementerian PertanianKementerian Pertanian berhasil meraih tiga penghargaan dalam ajang TOP IT & TELCO 2018 yang diselenggarakan di Hotel Sultan, Jakarta, Kamis (6/12/2018)

Kariyasa mengatakan, teknologi ini memungkinkan data, yang bervariasi, bertumbuh cepat, berukuran sangat besar, dan tidak terstruktur, dapat diolah secara inovatif.

Baca jugaMentan Amran Raih Penghargaan di Indonesia Award 2018

Hasil olahan data tersebut diharap bisa digunakan untuk kebutuhan yang lebih mendalam. Serta membantu dalam hal pengambilan keputusan yang tepat dalam perencanaan dan pengembangunan pertanian ke depan.

Investasi dan ekspor pertanian

Inovasi TIK yang dikembangkan oleh Kementan turut diterapkan dalam pelayanan terhadap publik dan stakeholder Kementan. Salah satunya melalui peluncuran Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) atau Padu Satu Kementan.

Padu Satu memberikan pelayanan perizinan online sesuai pelaksanaan pelayanan perizinan berusaha melalui Online Single Submission (OSS) secara nasional. Melalui TIK dalam Padu Satu, pelaku usaha lebih mudah dalam mengajukan perizinan dan sekaligus fungsi pengawasan juga bisa lebih diintensifkan.

Selain itu, pengembangan sistem OSS turut memberikan kepastian penyelesaian perizinan kepada pelaku usaha dalam satuan waktu yang lebih pasti.

“Pelaku usaha pun diberikan berbagai kemudahan dalam proses perizinan. Dengan hanya melakukan satu kali aplikasi, pelaku usaha bisa melakukan beragam proses yang melibatkan lintas kementerian/lembaga dan pemerintah daerah,” terang Kariyasa.

Baca jugaAmran Beberkan Capaian Kementan Selama 4 Tahun Pemerintahan Jokowi-JK

Selain Padu Satu, inovasi IT pun turut diterapkan di karantina pertanian. Saat ini Badan Karantina Pertanian telah membangun Indonesia Quarantine Full Auotmation System (IQFAST).

IQFAST merupakan rumah besar sistem informasi karantina. Sistem tersebut bisa digunakan di semua unit pelaksana teknis (UPT) karantina pertanian di seluruh Indonesia.

"IQFAST merupakan terobosan dalam melakukan digitalisasi pelayanan sehingga bisa menjamin akurasi, percepatan layanan, serta memberikan jaminan kesehatan serta keamanan produk pertanian kita,” terang Kariyasa.

Digilitasi layanan karantina berhasil pula mengendalikan waktu tunggu (dwelling time). Berdasarkan data yang dilansir Pusat Kepatuhan, Kerja sama dan Informasi Perkarantinaan, waktu tunggu di pelabuhan Tanjung Priok di tahun 2018 rata-rata 0.55 hari. Sebelumnya di tahun 2017, rata-rata waktu tunggu adalah 3,63 hari.

Sebagai informasi, penilaian dan penentuan pemenang dilakukan secara objektif dan independen oleh dewan juri.

Menurut Ketua Penyelenggara TOP IT dan TELCO 2018 M. Lutfi Handayani, penghargaan ini digelar untuk mengapresiasi instansi pemerintahan dan perusahaan swasta yang berhasil mengimplementasikan dan memanfaatkan TIK dalam program mereka.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X