BI Dorong Industri Keuangan Syariah Manfaatkan Fintech

Kompas.com - 12/12/2018, 13:05 WIB
Deputi Gubernur Bank Indonesia Sugeng ketika memberi paparan dalam Indonesia Sharia Economic Festival di Surabaya, Rabu (12/12/2018). Kompas.com/Mutia FauziaDeputi Gubernur Bank Indonesia Sugeng ketika memberi paparan dalam Indonesia Sharia Economic Festival di Surabaya, Rabu (12/12/2018).

SURABAYA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) mendorong penggunaan teknologi keuangan atau financial technology (fintech) sebagai salah satu instrumen untuk mendorong inklusi keuangan di pasar keuangan syariah domestik.

Deputi Guernur BI Sugeng menjelaskan, penggunaan fintech dapat menjadi pilihan instrumen yang memperkuat sektor perbankan syariah Indonesia. Ini selanjutnya dapat mendukung pembiayaan syariah yang dibutuhkan dalam pengembangan rantai nilai halal yang dinamis pada industri produk halal domestik.

"Pemanfaatan teknologi digital melalui tekfin syariah dapat meningkatkan jangkauan pasar keungan syariah domestik sehingga inklusi keuangan syariah dapat terus meningkat," jelas Sugeng ketika memberikan paparan pada acara Indonesia Shari'a Economic Festival di Surabaya, Rabu (12/12/2018).

Menurut dia, penerapan fintech dalam keuangan syariah tidak hanya di sektor komersial seperti di perbankan syariah dan pasar modal syariah, tetapi juga pada keuangan sosial syariah seperti pengumpulan dan penyaluran zakat, infak, shadaawah, dan wakaf.

"Keluasan cakupan implementasi fintech syariah ini tidak hanya membuka peluang keuangan inklusif, namun juga membuka berbagai peluang usaha syariah lainnya untuk ikut berkembang," ujar Sugeng.

Ia menjelaskan, penggunaan fintech dalam keuangan syariah sangat krusial pula untuk menjaga daya saing Indonesia di pasar keuangan syariah.

Adapun saat ini, posisi Indonesia berdasarkan tingkat kemajuan dan kelengkapan perangkat pasar keuangan syariah Indonesia naik dari peringkat tujuh menjadi keenam secara global. Ini menurut Global Islamic Finance Report 2018.

Sementara untuk idnustri keuangan syariah Indonesia menduduki posisi 10 secara global menurut Global Islamic Economy Report 2017/2018.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Whats New
Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Whats New
Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Whats New
Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Viral Tarif Parkir di Malioboro Rp 350.000, Sandiaga Uno: Ini Berdampak Negatif, Khususnya Pariwisata Yogyakarta

Whats New
GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

GNI Ekspor Perdana 13.650 Ton Feronikel ke China Senilai 23 Juta Dollar AS

Rilis
'Travel Bubble' Indonesia-Singapura, Sandaiga Uno: Tahap Awal 50-100 Wisatawan

"Travel Bubble" Indonesia-Singapura, Sandaiga Uno: Tahap Awal 50-100 Wisatawan

Whats New
Kerap Dipandang Negatif, Apa Itu Outsourcing?

Kerap Dipandang Negatif, Apa Itu Outsourcing?

Work Smart
Ini Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Ini Tingkat Imbalan Sukuk Negara yang Akan Dilelang Besok

Earn Smart
Sri Mulyani: Kenaikan Utang RI Lebih Terukur Dibandingkan Negara Maju

Sri Mulyani: Kenaikan Utang RI Lebih Terukur Dibandingkan Negara Maju

Whats New
Produk Baja RI Bebas Bea Masuk Anti Dumping ke India

Produk Baja RI Bebas Bea Masuk Anti Dumping ke India

Whats New
Erick Thohir: Proyek DME Bakal Pangkas Impor LPG 1 Juta Ton per Tahun

Erick Thohir: Proyek DME Bakal Pangkas Impor LPG 1 Juta Ton per Tahun

Whats New
Erick Thohir: Gasifikasi Batu Bara Beri Nilai Tambah untuk Perekonomian Nasional

Erick Thohir: Gasifikasi Batu Bara Beri Nilai Tambah untuk Perekonomian Nasional

Whats New
Terus Merosot, Harga Bitcoin Sudah Turun Hampir 50 Persen dari Level Tertinggi

Terus Merosot, Harga Bitcoin Sudah Turun Hampir 50 Persen dari Level Tertinggi

Earn Smart
Kasus Omicron Meningkat, Pembelajaran Tatap Muka Tetap Dilaksanakan

Kasus Omicron Meningkat, Pembelajaran Tatap Muka Tetap Dilaksanakan

Whats New
Menteri Teten: Kacang Koro Pedang Jadi Alternatif Atasi Ketergantungan Impor Kedelai

Menteri Teten: Kacang Koro Pedang Jadi Alternatif Atasi Ketergantungan Impor Kedelai

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.