KILAS EKONOMI

Biofarmaka, Bisnis Menjanjikan Bagi Generasi Milenial

Kompas.com - 12/12/2018, 17:25 WIB
Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) Suwandi saat menjadi pembicara dalam kuliah umum di Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Yogyakarta-Magelang, Selasa (11/12/2018)Dok. Humas Kementerian Pertanian Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) Suwandi saat menjadi pembicara dalam kuliah umum di Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Yogyakarta-Magelang, Selasa (11/12/2018)

KOMPAS.com – Bisnis biofarmaka atau tanaman obat dapat menjadi prospek bisnis yang menjanjikan bagi generasi milenial Indonesia. Pasalnya, tidak hanya sebagai obat herbal, biofarmaka juga memiliki peluang ekspor yang menjanjikan.

Dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian ( Kementan) Suwandi menjelaskan, saat ini terdapat 14 komoditas biofarmaka jenis rimpang.

Beberapa di antaranya adalah jahe, kunyit, lengkuas, lempuyang, temu lawak, temu kunci, temu ireng dan dlingo. Komoditas tersebut sangat diminati karena memiliki pasar yang bagus.

“Permintaan ekspor jahe dan kunyit sangat tinggi. Masih ada lagi 52 komoditas jenis non rimpang, seperti kapulaga, mengkudu, sambiloto, mahkota dewa, lidah buaya, dan lainnya,” ucap Suwandi

Suwandi mengatakan, seluruh aktivitas bisnis biofarmaka, mulai hulu hingga hilir, sangat menantang untuk dikembangkan generasi milenial.

"Bahkan, bisnis industri hilir jahe, kunyit, lengkuas hingga tata niaga dan ekspor sangat menjanjikan," ucap Suwandi saat menjadi pembicara di kuliah umum Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Yogyakarta-Magelang, Selasa (11/12/2018).

Baca jugaLewat Inovasi, Mentan Ingin Kembalikan Kejayaan Rempah Indonesia

Dia mengungkapkan, pada 2018 jumlah ekspor biofarmaka cukup tinggi. Tercatat jumlah ekspor jahe 2.000 ton, saffron 1.000 ton, turmeric 7.000 ton, kapulaga 6.000 ton dan tanaman biofarmaka lainnya 1.000 ton.

Eksportir biofarmaka asal Yogyakarta, Jati Kuswardono mengungkapkan, negara tujuan ekspor biofarmaka terbesar saat ini adalah Bangladesh. Jumlah ekspor jahe gajah dan jahe emprit ke Bangladesh sekitar 300 ton per tahun.

Pasokannya berasal dari petani di Cianjur, Sukabumi, Banjarnegara, dan Ponorogo. Harga beli jahe gajah dari petani berkisar Rp 4.500 - Rp 7.000 per kg dan jahe emprit Rp 9.000 - Rp 12.000 per kg.

“Selain ekspor jahe, kami juga ekspor kentang granula ke Singapura, ekspor kemiri ke China. Juga ekspor sayuran baby buncis dari Wonosobo, Magelang, Semarang ke Singapura via Bandara Yogyakarta,” sebutnya.

Hal senada diungkapkan Igbal. Sebagai pelaku ekspor, dia memperoleh pasokan dari petani Sukabumi, Ngawi, Ponorogo, Trenggalek, Pacitan dengan harga di petani berkisar Rp 6.000 hingga Rp 7.000 per kg.

“Kunyit juga permintaan tinggi. Selain pasar Bangladesh dan Jepang, jahe dipasarkan pula ke Belanda,” ujar Igbal.

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Close Ads X