Menhub Pamer Kinerja Sektor Perhubungan di Era Jokowi-JK

Kompas.com - 13/12/2018, 20:07 WIB
Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengunjungi Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia (STPI) di Curug, Kabupaten Tangerang, Minggu (18/11/2018). MURTI ALI LINGGA/KOMPAS.com Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengunjungi Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia (STPI) di Curug, Kabupaten Tangerang, Minggu (18/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan ( Kemenhub) memaparkan kinerja sektor perhubungan selama pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menyatakan, sektor perhubungan mengalami kemajuan dalam empat tahun belakangan ini.

Di sisi perhubungan udara, Budi memamerkan keberhasilan pembangunan 10 bandara baru. Selain itu, pihaknya juga telah merevitalisasi 408 bandara di seluruh Indonesia.

"Kami lihat di sektor udara baik di swasta dan kementerian banyak melakukan improvement dalam hal pelayanan. Banyak mendapat apresiasi dari lembaga dunia. Artinya apa yang kita lakukan 4 tahun terakhir sudah baik," ujar Budi di kantornya, Jakarta, Kamis (13/12/2018).

Baca juga: Kemenhub Baru Serap 70 Persen Anggaran

Budi menambahkan, dalam pembangunan bandara-bandara, pihaknya juga menggandeng pemerintah daerah setempat. Salah satu bentuk nyata kerjasama itu bisa dilihat dari pembangunan Bandara Internasional Jawa Barat, Kertajati dan Bandara Berau Kalimantan Timur.

Sementara itu, di sektor perkeretaapian, Budi mengaku telah melakukan pembangunan jalur ganda dan mengaktifkan kembali rel kereta api sepanjang 735 kilometer. Dari sisi perbaikan, instansinya telah merehabilitasi jalur kereta api sepanjang 395 kolometer.

Adapun di sisi pembangunan stasiun dan bangunan operasional kereta api telah dilakukan di 45 lokasi.

"Kita juga suda punya empat kereta api bandara di Soetta, Minangkabau, Medan dan Palembang. Ini menjadi suatu pelayanan yang baik," kata Budi.

Di sisi perhubungan laut, kata Budi, selama empat tahun ini kementeriannya telah membangun pelabuhan laut non komersial di 104 lokasi. Pembangunan itu mayoritas berada di Indonesia bagian timur.

Untuk tol laut sendiri pemerintah telah mengoperasikan 18 trayek. 7 trayek dioperasikan operator swasta dan 11 lainnya dioperasikan oleh BUMN.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X