Bagaimana Dampak Perlambatan Ekonomi AS Terhadap Investasi Reksa Dana? Halaman 1 - Kompas.com

Bagaimana Dampak Perlambatan Ekonomi AS Terhadap Investasi Reksa Dana?

Kompas.com - 20/12/2018, 11:53 WIB
Ilustrasi pialang sahamthikstockphotos Ilustrasi pialang saham

Belakangan ini, pembahasan tentang kemungkinan terjadinya resesi atau perlambatan ekonomi Amerika Serikat (AS) semakin banyak bisa ditemui. Bagaimana dampaknya terhadap investasi saham, obligasi dan reksa dana di Indonesia?

Baca: Apakah Amerika Serikat Akan Mengalami Resesi di Tahun 2020?

Per tanggal 19 Desember 2018 indeks S&P 500 yang merupakan cerminan dari nilai saham 500 perusahaan terbesar di AS turun ke 2567. Titik tertinggi pada tahun 2018 adalah pada 2930 bulan September 2018.

Jika diukur dari titik tertingginya, Indeks saham S&P 500 sudah turun 12 persen dari titik tertingginya hanya dalam waktu kurang dari 3 bulan. Dibandingkan posisi pada awal tahun, juga terhitung -4.77 persen.

Kenyataan ini sangat bertolak belakang dengan kondisi perekonomian AS yang sangat baik pada tahun 2018 ini.

Tingkat pengangguran rendah dan pertumbuhan ekonomi tinggi. Sampai pada bulan September, sebenarnya angka S&P 500 di 2930 juga merupakan yang tertinggi dalam 20 tahun terakhir.

Turunnya harga saham ini bisa disebabkan karena tensi perang dagang antara China dan AS yang terus bergejolak. Namun bisa juga karena turunnya harga saham merefleksikan kekhawatiran akan terjadinya resesi pada tahun-tahun mendatang.

Sebagaimana diketahui resesi AS yang terakhir terjadi pada periode Desember 2007 - Juni 2009. Pada tahun 2008, penurunan harga saham yang dalam tidak hanya terjadi pada AS tapi juga pada investasi reksa dana di Indonesia.

Ada kekhawatiran efek dari resesi di AS ini juga akan berdampak pada investasi saham, obligasi dan juga reksa dana di Indonesia. Seperti apa analisanya?

Yang menjadi perhatian ketika ada suatu prediksi akan terjadinya resesi berdasarkan data-data perekonomian, adalah bagaimana reaksi dari Bank Sentral AS atau dikenal The Fed.

Secara teori, ketika kondisi perekonomian tumbuh terlalu cepat, biasanya Bank Sentral akan melakukan upaya untuk memperlambat pertumbuhan. Sebaliknya ketika kondisi perekonomian menunjukkan tanda-tanda akan melambat, bank sentral akan melakukan upaya untuk mempercepat pertumbuhan.

Salah satu alat yang digunakan adalah kebijakan suku bunga. Untuk mempercepat, maka suku bunga akan dinaikkan, sebaliknya untuk memperlambat maka suku bunga akan diturunkan.

Sebagaimana diketahui suku bunga AS atau Fed Fund Rate sudah dinaikkan 3 kali hingga bulan November dan diperkirakan akan naik lagi 1 kali pada bulan Desember ini. Kemudian untuk tahun 2019, diperkirakan akan naik sekitar 3-4 kali.

Jika bunga terus naik, maka kemungkinan akan terjadinya resesi akan semakin besar. Logika saja, ketika ekonomi sedang melambat, bunga kredit yang naik akan semakin membebani perusahaan.

Idealnya ketika tahu akan terjadi resesi atau perlambatan pertumbuhan ekonomi, bank sentral akan menurunkan tingkat suku bunga supaya kemungkinannya mengecil atau tetap turun tapi tidak “hard landing”.

Untuk itu, kemungkinan Fed Fund Rate pada tahun 2019 akan naik 3-4 kali mungkin saja akan berubah. Bisa jadi hanya naik 1 kali saja atau jika dibutuhkan, bisa turun pada akhir tahun untuk merespon data-data perekonomian.

Jika skenario ini terjadi, maka akan berdampak positif bagi Indonesia. Pertama, Bank Indonesia tidak akan terlalu terbeban untuk menaikkan tingkat suku bunga untuk menandingi suku bunga di AS. Kedua, nilai tukar Rp bisa menguat. Ketiga, harga obligasi dan reksa dana pendapatan tetap yang berinvestasi di obligasi bisa meningkat.

Sebaliknya jika skenario di atas tidak terjadi, dimana Bank Sentral AS tetap konsisten meningkatkan bunga hingga 3-4 kali yang diikuti aksi Bank Indonesia menaikkan BI Rate, maka penurunan harga obligasi dan reksa dana pendapatan tetap bisa terjadi di tahun 2019.

Sejauh ini, skenario yang kemungkinan akan terjadi adalah kenaikan bunga yang tidak seagresif tahun 2018. Walaupun sifatnya masih perkiraan, mudah-mudahan skenario ini yang akan terjadi di tahun 2019 nanti.


Page:


Close Ads X