Kompas.com - 23/12/2018, 19:54 WIB
Ilustrasi miliarder Thinkstockphotos.comIlustrasi miliarder

HONG KONG, KOMPAS.com - Sebanyak 128 orang miliaeder di Asia yang masuk dalam pantauan Bloomberg Billionaires Index dilaporkan mengalami penurunan kekayaan sepanjang tahun 2018. Jumlah kekayaan mereka yang hilang menyentuh angka 137 miliar dollar AS.

Dikutip dari The Star Online, Minggu (23/12/2018), tahun ini adalah pertama kalinya kekayaan di Asia menurun sejak Bloomberg Billionaires Index diluncurkan pada 2012 silam.

Ketegangan perdagangan global dan kekhawatiran stagnasi valuasi saham memukul sejumlah sektor penyumbang kekayaan terbesar di Asia. Sektor teknologi China paling terpukul, termasuk pula di India dan Korea Selatan.

"Sulitnya kondisi pasar saham tahun ini dan ketidakpastian terkait ketegangan perdagangan menjadi tantangan bagi banyak bisnis," kata Philip Wyatt, ekonom di UBS Group AG.

Baca juga: Kenapa China Bisa Menghasilkan Banyak Miliarder?

Miliarder yang jumlah kekayaannya merosot paling tajam di Asia adalah konglomerat properti pendiri Wanda Group Wang Jianlin. Kekayaan Wang raib 10,8 miliar dollar AS sepanjang tahun 2018.

Sementara itu, pendiri JD.com Richard Liu juga harus rela kekayaannya terpangkas hampir separuhnya menjadi 4,8 miliar dollar AS. Liu ditangkap di AS selama kurang dari 24 jam pada Agustus 2018 lalu karena dugaan perkosaan.

Adapun kekayaan 23 orang paling tajir di India menguap 21 miliar dollar AS. Di Korea Selatan, total kekayaan miliarder yang hilang adalah sebesar 17,2 miliar dollar AS.

Baca juga: Jack Ma, Miliarder yang Ditarik Jadi Anggota Partai Komunis China

Di Hong Kong, kekayaan para konglomerat properti juga terdampak. Li Ka Shing, yang pensiun dari jabatannya sebagai pimpinan CK Hutchison dan CK Asset pada Maret 2018 lalu, kehilangan 6 miliar dollar AS dari kekaayannya.

Sementara itu, Lee Shau Kee, orang terkaya kedua di Hong Kong, harus rela kekayaannya lenyap 3,3 miliar dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Didakwa Terima Suap, Berapa Gaji Wawan Ridwan sebagai PNS Pajak?

Didakwa Terima Suap, Berapa Gaji Wawan Ridwan sebagai PNS Pajak?

Whats New
Cara Beli Emas Antam secara Online dan Offline

Cara Beli Emas Antam secara Online dan Offline

Spend Smart
Cara Mengisi Shopeepay lewat BSI Mobile dengan Mudah dan Praktis

Cara Mengisi Shopeepay lewat BSI Mobile dengan Mudah dan Praktis

Spend Smart
Pembangunan Hunian Warga Terdampak Bencana di NTT dan NTB Ditargetkan Rampung Maret 2022

Pembangunan Hunian Warga Terdampak Bencana di NTT dan NTB Ditargetkan Rampung Maret 2022

Whats New
Bangun Kilang di Tuban, Pertamina Pastikan Rekrut Tenaga Kerja Lokal

Bangun Kilang di Tuban, Pertamina Pastikan Rekrut Tenaga Kerja Lokal

Whats New
Mau Nabung di ATM Setor Tunai Mandiri Terdekat? Simak Caranya

Mau Nabung di ATM Setor Tunai Mandiri Terdekat? Simak Caranya

Whats New
Sisa Anggaran di Bangka Belitung Capai Rp 798,38 Miliar

Sisa Anggaran di Bangka Belitung Capai Rp 798,38 Miliar

Whats New
Di Forum G20, Indonesia Minta AS hingga China Sampaikan Rencana Tapering Off

Di Forum G20, Indonesia Minta AS hingga China Sampaikan Rencana Tapering Off

Whats New
UMKM Mau Punya Website Sendiri? Cek Solusi Mudah dan Murah Berikut

UMKM Mau Punya Website Sendiri? Cek Solusi Mudah dan Murah Berikut

Smartpreneur
KAI Services Perluas Bisnis, Dirikan Lokomart di Stasiun Pasar Senen Jakarta

KAI Services Perluas Bisnis, Dirikan Lokomart di Stasiun Pasar Senen Jakarta

Rilis
LPS Pertahankan Tingkat Bunga Penjaminan

LPS Pertahankan Tingkat Bunga Penjaminan

Whats New
Belum Lunas, Utang Lapindo ke Negara Mencapai Rp 2,23 Triliun

Belum Lunas, Utang Lapindo ke Negara Mencapai Rp 2,23 Triliun

Whats New
Nilai Ekspor Kopi Jawa Barat Baru 40 Juta Dollar AS, BI: Potensinya Bisa Lebih Besar

Nilai Ekspor Kopi Jawa Barat Baru 40 Juta Dollar AS, BI: Potensinya Bisa Lebih Besar

Whats New
Kembangkan Kerja Sama Sektor Energi, UGM Gandeng Subholding Gas Pertamina

Kembangkan Kerja Sama Sektor Energi, UGM Gandeng Subholding Gas Pertamina

Rilis
Pemerintah Terapkan DMO dan DPO Minyak Goreng, YLKI: Kenapa Tidak dari Kemarin-Kemarin?

Pemerintah Terapkan DMO dan DPO Minyak Goreng, YLKI: Kenapa Tidak dari Kemarin-Kemarin?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.