Kaleidoskop 2018: Start Up Unicorn Indonesia Panen Duit dari Investor

Kompas.com - 26/12/2018, 06:00 WIB
ilustrasi pengusaha pemula Thinkstock.comilustrasi pengusaha pemula

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia sebagai negara yang saat ini tempat tumbuh subur para perusahaan teknologi rintisan atau start up, membuat beberapa diantaranya bisa menggaet pundi-pundi dari berbagai investor. Apalagi jika perusahaan tersebut berkategori "unicorn" atau dengan valuasi 1 miliar dollar AS.

Ekonomi digital Indonesia diprediksi akan tumbuh empat kali lipat pada tahun 2025 yakni mencapai angka 100 miliar dollar AS. Proyeksi tersebut disampaikan Google dalam laporannya bersama Temasek di Jakarta, Selasa (27/11/2018). Dengan nilai sebesar itu pada 2025, ekonomi digital Indonesia disebut merupakan yang terbesar di Asia Tenggara.

Menurut Managing Director Google Indonesia Randy Jusuf, pertumbuhan ekonomi digital Indonesia akan didorong oleh sektor e-commerce, ride hailing, dan online media.

"Dari sisi Indonesia, tiga tahun lagi yang paling besar adalah online travel, e-commerce, dan ride hailing seperti Go-Jek dan Grab," papar Randy di kantor Google Indonesia, bilangan Sudirman, Jakarta.

Sementara itu, dari 7 perusahaan unicorn di Asia Tenggara, saat ini 4 diantaranya berada di Indonesia. Perusahaan tersebut adalah Go-Jek, Traveloka, Tokopedia dan Bukalapak. Melihat karakteristik keempatnya dengan prediksi dari Google-Temasek, layaknya memang sektor e-commerce, ride hiling, dan travel memang cukup besar.

Berikut Kompas.com rangkum kumpulan pendaan yang dilakukan oleh perusahaan unicorn Tanah Air tersebut.

1. Go-Jek

Pada awal tahun 2018, tepatnya bulan Januari, Go-Jek dikabarkan mendapat suntikan dari Google. Meski tak disebut jumlah pastinya, tapi Google tak sendiri, perusahaan mesin pencari itu berbarengan dengan Meituan-Dianping (China) dan Temasek (Singapura). Rumor soal minat Google menanam modal ke Go-Jek pun sudah terendus sejak 2015 lalu.

Menurut sumber-sumber yang familiar dengan persoalan ini, funding round tersebut sudah dimulai semenjak tahun lalu dengan masuknya raksasa internet China, Tencent, pada Maret 2017.

Perusahaan e-commerce JD.com kemudian ikut serta, disusul para investor lain yang sebelumnya sudah menanam modal di Go-Jek, termasuk KKR, Warburg Pincus, Sequoia Capital, Northstar Group, DST Global, dan NSI Ventures.

Sebulan setelahnya, yakni Februari 2018, PT Astra International Tbk (ASII) menyuntik pendanaan ke Go-Jek sebesar 150 juta dollar AS.

"Ini awal dari gabungan industri fisik dan virtual," ujar Nadiem, Senin (12/2/2018). Dia menyebutkan, ada banyak area bisnis yang dapat dieksplor oleh Go-Jek bersama ASII untuk menyediakan layanan yang lebih baik baik untuk driver maupun konsumen.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X