Pasca-tsunami Selat Sunda, BRI Mendata Debitur yang Terdampak

Kompas.com - 26/12/2018, 12:15 WIB
Tampak salah satu area di Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang sebagai wilayah terparah diterjang tsunami Selat Sunda, Selasa (25/12/2018). KOMPAS.com/DEAN PAHREVITampak salah satu area di Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang sebagai wilayah terparah diterjang tsunami Selat Sunda, Selasa (25/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah peristiwa tsunami Selat Sunda pada Sabtu (22/12/2018) malam, tercatat beberapa bank mulai mengoperasikan layanan perbankan secara normal.

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) ( BRI) menyatakan, 2 kantor unit dan 19 ATM yang sempat offline ketika kejadian berlangsung sudah mulai beroperasi per Senin (24/12/2018) pukul 12.00 WIB.

"Terkait bencana tsunami di Anyer dan Lampung, sudah berlangsung normal, pada saat kejadian terdapat 21 jaringan remote BRI terdampak atau offline, terdiri dari 2 kantor unit dan 19 ATM," ujar Sekretaris Perusahaan BRI Bambang Tribaroto ketika dihubungi Kompas.com, Rabu (26/12/2018).

Baca juga: Operasional BRI dan BCA Mulai Normal di Kawasan Terdampak Tsunami

Walaupun sudah mulai berlangsung secara normal, Bambang menjelaskan, terdapat satu ATM yang masih offline lantaran bangunan rusak di kawasan Tanjung Lesung.

Bambang menyatakan, saat ini perseroan tengah melakukan pendataan debitur terdampak gempa untuk kemungkinan adanya restrukturisasi atau relaksasi kredit.

"Untuk debitur terdampak sedang dilakukan pendataan dan akan diberikan solusi yang terbaik," ujar Bambang.

Selain BRI, PT Bank Central Asia (Tbk) (BCA) juga sudah mulai beroperasi normal per hari ini. Corporate Secretary BCA Jan Hendra mengatakan, terdapat dua Kantor Cabang Pembantu (KCP) yang dekat dengan area bencana di kawasan Anyer dan Labuan.

"Layanan kantor cabang dan ATM beroperasi normal hari ini," ujar Jan Hendra.

Baca juga: Tsunami Selat Sunda, BUMN Salurkan Sumbangan Alat Berat hingga Makanan

Sebagai catatan, hingga Selasa (25/12/2018) pukul 13.00 WIB, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan terdapat 429 korban meninggal dunia akibat tsunami Selat Sunda.

Jumlah itu meliputi korban di 5 kabupaten, yaitu Kabupaten Serang, Pandeglang, Lampung Selatan, Pesawaran, dan Tanggamus.


Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X