Ofo, dari Startup Bernilai Miliaran Dollar AS hingga Terancam Bangkrut

Kompas.com - 27/12/2018, 16:44 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKIlustrasi

NEW YORK, KOMPAS.com - Ofo, merupakan perusahaan rintisan (startup) asal China. Perusahaan ini berawal dari proyek sekolah kemudian menjadi startup bernilai miliaran dollar AS, namun saat ini justru berada di ambang kebangkrutan dalam waktu kurang dari empat tahun.

Dalam sebuah surat internal yang telah beredar luas di media lokal, pendiri dan CEO Ofo Dai Wei mengakui bahwa pihaknya telah berada di bawah tekanan arus kas "besar" selama setahun terakhir. Ofo bahkan dikabarkan akan mengajukan status kebangkrutan.

Mengutip Forbes, Kamis (27/12/2018), startup layanan berbagi sepeda yang didukung Alibaba ini menyatakan bahwa perusahaan tidak dapat mengumpulkan dana eksternal.  Berdasarkan surat itu, Dai pun berencana untuk memotong semua biaya operasional, sehingga Ofo dapat mengembalikan simpanan pengguna dan membayar pemasok.

"Selama tahun lalu, kami telah menanggung tekanan arus kas yang sangat besar. Kami harus mengembalikan deposit pengguna, membayar kembali pemasok kami, dan menjaga perusahaan tetap berjalan. Kami harus mengubah setiap yuan menjadi tiga kali lipat,” sebutnya seperti dikutip dari media lokal.

Baca juga: Dari Kegagalan, Milenial Ciptakan Startup Jutaan Dollar AS

Sementara Dai sendiri menolak permintaan untuk mengomentari masalah ini.

Dai juga baru-baru ini dimasukkan daftar hitam oleh pengadilan Beijing karena tidak memenuhi kewajiban utangnya.

Para analis menyebut, masalah arus kas Ofo sebagian besar didorong oleh persaingan yang ketat di pasar yang masih belum terbukti secara komersial.


"Ofo telah dibajak oleh modal," kata Zhang Yi, pendiri konsultan iiMedia Research.

“Investor ingin perusahaan bersaing, tetapi persaingan telah berubah menjadi kacau dan tidak rasional. Sekarang, valuasi yang tinggi, tidak ada lagi yang mau mendanai bisnis ini,” tambah dia.

Berdasarkan analisis Zhang, hasil terbaik Ofo adalah menemukan pembeli yang cocok.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Forbes
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Whats New
[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

Whats New
BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

Whats New
Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Whats New
Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Whats New
Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Whats New
Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Whats New
Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Rilis
Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Whats New
Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Whats New
Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Whats New
Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Whats New
Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Whats New
Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Whats New
Milenial dan Gen Z Dinilai Perlu Menerapkan Gaya Hidup Minimalis

Milenial dan Gen Z Dinilai Perlu Menerapkan Gaya Hidup Minimalis

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.