Perketat Aturan E-commerce, India Bikin Amazon dan Walmart Kelimpungan

Kompas.com - 31/12/2018, 14:00 WIB

NEW DELHI, KOMPAS.com - Raksasa e-commerce global Amazon dan Walmart harus menghadapi peraturan baru di India yang bisa menghalangi mereka menafaatkan keuntungan dari industri e-commerce.

Pemerintah India telah meluncurkan regulasi baru yang melarang perusahaan e-commerce asing untuk menawarkan produk eksklusif, seperti smartphone kepada pelanggannya.

Dikutip dari CNN, Senin (31/12/2018), peraturan baru yang dirilis pada Rabu (26/12/2018) lalu tersebut nampaknya juga akan menutup celah yang memungkinkan para penjual atau pengecer asing dalam memasarkan produk mereka sendiri melalui perusahaan afiliasi yang menaungi.

Aturan tersebut akan berlaku per 1 Februari 2019. Bisa dikatakan, adanya peraturan tersebut mencerminkan kekhawatiran sebagian besar ekonomi dunia yang paling cepat berkembang dapat didominasi oleh perusahaan-perusahaan asal AS.

Baca juga: Tren Industri Digital, E-Commerce Berlomba Banyak Rekrut Karyawan

"Entitas e-commerce yang menyediakan marketplace akan secara langsung maupun tidak langsung memengaruhi harga barang ataupun jasa dan harus bisa menjaga tingkat persaingan pasar yang adil," sebut pemerintah setempat dalam peraturan barunya.

Sebagai catatan, Amazon telah melakukan ekspansi dengan nilai miliaran dollar AS di India, bahkan telah membeli 49 persen dari rantai pasar swalayan paling populer di sana.

Sementara Walmart, telah mengambil alih Flipkart, e-commerce terbesar di India dan pesaing terbesar Amazon di wilayah tersebut, pada Mei 2018 dengan menghabiskan 16 miliar dollar AS untuk membeli sahamnya sebesar 77 persen.

Dalam mengembangkan bisnisnya di India, perusahaan tersebut telah melakukan berbagai strategi termasuk penawaran diskon besar-besaran serpta pemasaran produk-produk eksklusif, yang membuat mereka sukses di AS.

Baca juga: Melambat, Pertumbuhan Perekonomian India Masih yang Tertinggi

Salah satu sumber dari Amazon menyatakan perusahaan saat ini tengah mengkaji aturan baru untuk menyesuaikan regulasi pemerintah, sementera Flipkart belum memberikan keterangan lebih lanjut.

Dalam beberapa tahun belakangan India tengah membuka pintu investasi asing, menarik masuk gelombang perusahaan multinasionanal. Namun, perubahan peraturan yang sifatnya tiba-tiba dan cenderung tak konsisten telah menimbulkan kelihan beberapa perusahaan asing.

Walaupun demikian, beberapa perusahaan lokal India mendukung langkah pemerintah tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber CNN


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PT Pertamina Buka 20 Lowongan Kerja, Klik recruitment.pertamina.com

PT Pertamina Buka 20 Lowongan Kerja, Klik recruitment.pertamina.com

Whats New
Di DKI Jakarta Ada 395.866 Pekerja Kena PHK Telah Mengklaim JHT

Di DKI Jakarta Ada 395.866 Pekerja Kena PHK Telah Mengklaim JHT

Whats New
BUMN Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

BUMN Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Garap Penataan Trotoar Jakarta, Semen Indonesia Gunakan Produk Beton Ramah Lingkungan

Garap Penataan Trotoar Jakarta, Semen Indonesia Gunakan Produk Beton Ramah Lingkungan

Whats New
Tol BSD Terendam saat Hujan Lebat, Ini Penyebabnya Menurut Kementerian PUPR

Tol BSD Terendam saat Hujan Lebat, Ini Penyebabnya Menurut Kementerian PUPR

Whats New
Gandeng XL Axiata, Akulaku PayLater Kini Tersedia di Aplikasi myXL

Gandeng XL Axiata, Akulaku PayLater Kini Tersedia di Aplikasi myXL

Whats New
Imbas Kenaikan Harga BBM, Iperindo Minta Subsidi Pembiayaan Perkapalan ke Pemerintah

Imbas Kenaikan Harga BBM, Iperindo Minta Subsidi Pembiayaan Perkapalan ke Pemerintah

Whats New
Promo Ulang Tahun, Watsons Gelar Diskon hingga 60 Persen

Promo Ulang Tahun, Watsons Gelar Diskon hingga 60 Persen

Spend Smart
Cara Bayar BPJS Kesehatan Online via myBCA

Cara Bayar BPJS Kesehatan Online via myBCA

Spend Smart
Fintech Xendit Lakukan PHK ke 5 Persen Karyawan di Indonesia dan Filipina

Fintech Xendit Lakukan PHK ke 5 Persen Karyawan di Indonesia dan Filipina

Whats New
APJII Dorong Pemerataan Infrastruktur dan Peningkatan Literasi Digital di Indonesia

APJII Dorong Pemerataan Infrastruktur dan Peningkatan Literasi Digital di Indonesia

Whats New
Menperin Kukuhkan DPP Iperindo Periode 2022-2026, Ini Susunanya

Menperin Kukuhkan DPP Iperindo Periode 2022-2026, Ini Susunanya

Whats New
Rupiah Kembali Menguat, Dollar AS Kini Setara Rp 15.193 per Dollar AS

Rupiah Kembali Menguat, Dollar AS Kini Setara Rp 15.193 per Dollar AS

Whats New
Harga Komoditas Berpotensi Turun di 2023, DJP Otimistis Capai Target Penerimaan Pajak Rp 1.718 Triliun

Harga Komoditas Berpotensi Turun di 2023, DJP Otimistis Capai Target Penerimaan Pajak Rp 1.718 Triliun

Whats New
BKN: Instansi Wajib Validasi Pendataan Tenaga Non-ASN Hasil Tahap Prafinalisasi

BKN: Instansi Wajib Validasi Pendataan Tenaga Non-ASN Hasil Tahap Prafinalisasi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.