Ini 10 Berita Ekonomi yang Paling Banyak Dibaca Tahun 2018

Kompas.com - 01/01/2019, 06:06 WIB
Ilustrasi 2018Shutterstock Ilustrasi 2018

KOMPAS.com - Selama tahun 2018 terdapat beberapa peristiwa yang menyita perhatian pembaca. Seperti jatuhnya pesawat Lion Ait rute Jakara-Pangkal Pinang hingga tuntasnya divestasi saham PT Freeport Indonesia.

Kompas.com merangkum berita ekonomi yang paling banyak dibaca selama tahun 2018. 

Berita mengenai pecahan uang kertas yang tidak bisa ditukar lagi mulai 31 Desember 2018, menjadi berita paling banyak dibaca dengan jumlah pembaca hampir 1 juta, tepatnya 997.753.

Sementara berita mengenai jatuhnya Lion Air mendominasi berita yang paling banyak dibaca selama 2018. Ada tiga berita mengenai hal ini yang masuk dalam 10 besar berita populer 2018.

Adapun artikel dari Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Informasi Kementerian Keuangan Nufransa Wira Sakti menjawab mantan Menteri Koordinator Kemaritiman Rizal Ramli mengenai utang Indonesia berada di posisi 10 dengan lebih dari 250.000 pembaca.

Berikut 10 Berita Ekonomi yang Paling Banyak Dibaca Selama 2018

1. Mulai 31 Desember 2018, Pecahan Uang Kertas Ini Tidak Bisa Ditukar

Uang kertas emisi tahun 1998 dan 1999Instagram/Bank Indonesia Uang kertas emisi tahun 1998 dan 1999
Bank Indonesia (BI) masih menerima penukaran uang kertas berbagai pecahan tahun emisi 1998 dan 1999 hingga 30 Desember 2018 mendatang.

Adapun uang kertas tersebut adalah pecahan Rp 10.000 tahun emisi 1998, Rp 20.000 tahun emisi 1998, Rp 50.000 tahun emisi 1999, dan Rp 100.000 tahun emisi 1999.

Seperti diketahui, per 31 Desember 2008 lalu BI melakukan pencabutan dan penarikan uang kertas di atas. Masyarakat yang mempunyai uang kertas dengan pecahan dan tahun emisi tersebut tidak perlu khawatir karena masih dapat melakukan penukaran dengan uang kertas yang berlaku.

Baca selengkapnya di sini

Baca juga: Mudah Pinjam Duit ke Bank hingga Jaminan Ekonomi, Ini Alasan Orang Ingin Jadi PNS

2. Pesawat Lion Air JT 610 Rute Jakarta-Pangkal Pinang Hilang Kontak

Ekor dan sayap pesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 mendarat di Boeing Field seusai menyelesaikan terbang pertamanya di Seattle Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui.AFP PHOTO/GETTY IMAGES/STEPHEN BRASHEAR Ekor dan sayap pesawat generasi terbaru Boeing 737 MAX 8 mendarat di Boeing Field seusai menyelesaikan terbang pertamanya di Seattle Washington, Amerika Serikat, 29 Januari 2016. Pesawat ini merupakan seri terbaru dan populer dengan fitur mesin hemat bahan bakar dan desain sayap yang diperbaharui.
Manajemen Lion Air tengah menyelidiki kabar pesawat mereka yang diduga mengalami hilang kontak pagi ini. Pesawat yang dimaksud adalah Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang dengan jadwal keberangkatan dari Bandara Soekarno-Hatta pada Senin (29/10/2018) pagi.

"Saat ini kami masih dalam proses pencarian untuk koordinasi lebih lanjut," kata Corporate Communications Strategic of Lion Air Danang Mandala Prihantoro saat dihubungi Kompas.com pada Senin pagi.

Ketika ditanya lebih lanjut mengenai kejadian persis dugaan kehilangan kontak itu, Danang belum bersedia memberikan penjelasan lebih lanjut.

Baca selengkapnya di sini

Baca juga: Kaleidoskop 2018: 5 Fakta Jatuhnya Pesawat Lion Air JT 610

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X